.. deEp sToRy ..

Dengan kaos Bali gombrong warna putih dan celana pendek robek-robeknya Pino duduk ngedemprak di teras kosan yang masih berserakan daun-daun pohon jambu. Maklum kosan cowo, ga pernah rapi! Kecuali kalo ibu kosan dateng nagih uang sewa baru kebirit-birit ngebersihin semua yang kotor termasuk nyuci kamar mandi dan nyapu halaman yang luasnya minta ampun. Rencananya Pino mau ke kampus siang ini, soalnya dari seminggu yang lalu dia udah diwanti-wanti sama temen-temen pecinta alamnya untuk dateng rapat ngomongin panjat gunung dan harus on time. Tapi ini aja udah jam 11.20 padahal rapatnya jam 11.00. Yang ada telat lagi atau ga dateng lagi, lantaran nungguin sendal jepit kesayangan yang udah pewe di kaki. Kalo ga pake sendal itu kakinya pasti lecet-lecet. Itu sih bisa-bisanya si Pino aja biar tuw sendal ga dipake sama si Angga temen 1 kamarnya. Tapi tetep aja, Angga yang ga pernah mau beli sendal apalagi sendal jepit, make terus tanpa pamit. Katanya buat apa beli sendal kalo banyak sendal nganggur di halaman, toh gunanya buat ke warung doank, mending uang beli sendal itu ditabung buat beli sepatu bola atau ga sepatu buat ngampus. Alhasil, banyak banget korban yang sendalnya jalan-jalan ke mana tau bareng kakinya si Angga pas lagi dibutuhin. Jadi kalo ada sendal ilang, Angga yang pasti duluan jadi kambing hitam padahal 1 harian dia ada kuliah. Nasib-nasib…

“Ke mana aja si lo Ngga??!! Mana sendal jepit gw??!! Asal maen pake aja!!!”

“Oh..ini sendal jepit lo?? Pinjem bentar, cuma ke warung beli mie. Nih uda bisa dipake.” pergi sambil senyum.

“Udah bisa dipake. Emang punya gw!! Minjem aja lagaknya kaya yang punya. Ga minta maap lagi, boro-boro bilang makasih aja kaga!!! Awas lo minjem lagi!!”

“Loh ini bukan sendal gw.. ia bukan,, sendal gw warna ijo tua yang warnanya udah butek.
Ini mah sendal si Yuda. Terus sendal gw ke mana donk???”

Pino bengong lagi sambil nginget-nginget kapan dia terakhir make, terus taro di mana.

“Ah.. ia kan gw taro di atas lemari di dalem plastik biru terus gw umpetin di dalem kardus sepatu..ia-ia betul. Duh,,ko gw pikun gini ya?? Malah gw udah marah-marah lagi sama si Angga Kambing itu.. Uda jam berapa lagi ni. Wah telat mampus gw!”

Di kampus.
“Sori Frend telat! Tadi gw abis fotokopi, itu aja foto kopiannya masih gw tinggalin. Boleh masuk ya??”

Semua mahasiswa yang ada di dalem bengong ngeliat Pino.

Pino bengong juga ngeliat respon mereka, 3 detik kemudian dia baru sadar.

“Ohh, maaf salah ruangan, saya pikir ini ruang pertemuan pecinta alam. Sekali lagi maaf. Assalamualaikum”

Serentak orang di dalem ruangan jawab, “ Waalaikumsalam”
Nah loh!!!!

Gila!! Bodoh banget gw!!
Uuuh!! Anak-anak itu rapat di mana si?? Bodoh. Kenapa gw ga sms?

— Sep, rapat di mana si? Gw dari td nyariin nih, makanya ga nyampe2 —

— Jam segini lo br tny tempat Pin?? Kebangetan!! Di RUANG SERBAGUNA. Buruan lo, rapatnya 5 menit lg selesai!!!”

— Aah kejam lo Sep, y gw mana tau. Eeh, jgn bubar dl, gw kan belum ikutan. Ia gw buru2 deh.. ini gw lg jalan cepet.. —

Di Ruang Serbaguna.
Pino masih ngos-ngosan habis lari-lari ngejar waktu, berhenti sebentar narik napas panjang, dan atur muka tenang siap menampung ocehan dan tampang muka jutek teman-temannya. Selesai… Dia pun siap membuka pintu.

Kreeekkk!!

“Eh Pino, baru dateng. Tugas lo tanya aja sama Ernes, lo joinan sama dia. Oke Bos!!”

“Oke.” Sial!! Baru pengen gw buka pintunya ehh udah dibuka duluan sama dia. Pino udah ga bisa natap teman-temannya lagi berhamburan dari ruang serbaguna.

“Weh Bos!! Hebat juga lo bisa pas 5 menit sampe di sini. Udah bubar Man” “Ayo ikut!!”

“Mo ke mana?”

“Kantin.. anak-anak juga pada ke situ. Sekalian lo sepik minta maap, basa-basilah..”
“OK deh..” jawab Pino pasrah.

Di kantin.
“Makan-makan..”

“Pada makan semua nih?” tanya Pino yang lagi basa-basi tarik simpati teman-temannya.

“Ia tadi belum sempet makan siang.” Pino lega teman-temannya menjawab dengan nada bersahabat.

“Oke..gw ikut gabung ya kawan!!” “Pakde, nasi bebeknya 1 sambelnya yang banyak.”

Semua makan dengan lahapnya termasuk Pino yang dengan nikmatnya menyantap nasi bebek. Selesai makan mereka ketawa-ketawa ngakak, apalagi kalo bukan lawakannya si Pino yang emang jago ngebanyol plus suit-suitannya kalo ada junior cantik lewat, tambah meriah lah candaan mereka.
Dan meriahnya lagi, pas mereka semua udah ngerasa cape dan ngantuk, mau balik..
Ernes dengan lantang,”Thanks ya Pin traktirannya. Lain kali jangan telat lagi.”

“Pakde makanan kita tadi Pino yang bayar.”

“Dah.. Pino” selesai ketawa-ketawa seru ngetawain mukanya Pino yang bingung pucat pasi mereka pergi balik ke kosan masing-masing.
“Loh..maksudnya apa ni??”

“Makanya Pin, jangan suka telat dan cabut-cabutan rapat, tadi pas rapat kita sepakat kalo ada yang ga hadir dengan alasan apapun hukumannya traktir makan. Ngerti kan? Pelajaran buat lo. Dah Pino. Selamat Membayar.”

“Aaah..kejam lo semua!! Dari pada nraktir lo semua terus tiap ada rapat, mending gw keluar deh,, emangnya bapa gw bandar rupiah apa??!!”

“Pakde, saya bayar setengah dulu. Setengahnya ntar tunggu dapet kiriman, kecuali kalo Pakde berani minta ke bagian keuangan, uang saya masih ada di situ kembalian uang semester kemarin belum diambil.”

“Piye toh Ndo?? Saya tunggu aja.. tapi awas jangan lari.. harus dibayar sisanya.”

“Ya kalo saya lama belom bayar juga Pakde minta aja sama mereka-mereka tadi.. sekalian bilang saya keluar dari klub pecinta alam. Soalnya saya juga males ketemu mereka lagi. Ga pengertian amat, sama-sama anak kos juga!! Uuwh!!!!”
“Misi Pakde!!”

Pakde yang gatau apa-apa, kasian ngeliat Pino yang kelimpungan gara-gara kehabisan duit. Tapi apapun itu Pakde ga bisa bantu apa-apa.. beliau cuma bisa geleng-geleng.. toh dia juga butuh bayaran atas semua nasi bebeknya yang laris namun belum terbayar lunas.

Dengan langkah gontai Pino meninggalkan kantin. Di “Taman Hijau” yang letaknya di pertigaan, Pino ngadem bentar sambil ngecek sisa pulsanya. Untung masih ada 2 ribu perak, gw bisa minta isiin pulsa nih sama Ka Alan. Dan niat itu pun terlaksana. Pulsa pun terisi 50ribu rupiah.

— Isi segitu dulu y Pin, adanya segitu. Belajar yang bener kamu! ——Thanks Bro. U r d best!! ☺ —

Pino memang akur banget sama saudaranya yang satu itu, maklum umur mereka juga bedanya jauh banget, jadi gada yang perlu diributin. Tadinya Ka Alan si bontot, eh pas Ka Alan SMA Ibu hamil lagi, jadilah si Pino itu. Untungnya Ka Alan SMAnya di asrama, kalo ga pasti udah malu kaya Ruben. Ya ialah, siapa juga yang ga malu, Ruben udah semester 3 Ibunya masih pengen ngebrojolin anak. Makanya sampe sekarang Ruben sama Pino hubungannya dingin, padahal udah punya anak tuh, udah gede-gede lagi. Tapi ya emang gitu.. ibu sama bapanya kan kawin muda. Bukannya mau buka aib keluarga, Ruben itu kan hasil hubungan di luar nikah. Yah gitu lah sejarah keluarga Pino..

Adzan Maghrib. Pino ketiduran di taman. Bangun karena digigitin nyamuk, dia langsung ngucek-ngucek matanya ngeyakinin diri apa bener matahari udah terbenam.
Tersentak dia waktu HPnya bergetar. “Halo-halo.. Ia halo…” “Ko ga kedengeran si?”
Pas dia liat HPnya, Oh..ternyata cuma alarm.
Sekali lagi. “Mitha?
Hari ini Mitha ulang tahun. Selamet Ulang Tahun ya Mit. Semoga lo jadi dokter hebat!

Di kosan udah sekitar jam 8an..

“Weh Do!! Ke mana aja lo baru keliatan udah 2 hari kaga nampakin muka?”seru Pino yang kaget ngeliat Edo tiba-tiba udah di kosannya lagi.

“Biasa Pin, tidur di kosan cewenya!!” teriak Beni yang lagi ngerebus mie.

“Kampret lo Ben.” Jawab Edo sambil nyari remot tipi.
“Woi remot tipi mana woy? Monopoli nie!!”

“Do..anak fakultas mana aja yang udah lo cicipin? Parah lo Do. Kalo belum berbadan 2 tuw cewe-cewe kayanya lo belum kapok Do. Lo ga takut pulang-pulang dari Jogja bukannya bawa ijazah sarjana malah bawa banyak anak?” tanya Cupit disambut tawa anak-anak kos.

“Seneng? Puas ngetawain gw? Dasar lo kampret!”

“Liat aja beberapa bulan lagi juga bakalan ada cewe yang nangis-nangis ke kosan kita. Edo kamu harus tanggung jawab.. aku hamil Do, aku hamil…aku takut….” ledek Beni lagi.

“Kampret lo semua. Udah diem ah, gw mau nonton.” cuma itu yang bisa dibales Edo.

“Bertobatlah Nak. Sebelum wanita-wanita itu meminta pertanggungjawaban mu.” kotbah Yuda nahan kencing.

Tawa mereka semakin kenceng sampe Yuda ga bisa lagi nahan kencing.

Ketawa mereka semakin ngakak ngeliat Yuda lari kebirit-birit ke kamar mandi dan di situ Edo pergi ninggalin mereka. Dia ga mau terus-terusan diledekin sama temannya sendiri.

“Edo cabut.” Teriak Bian.
“ Do.. Edo!! Becanda Do!! Sorry Do, yah.. malah kabur..cepet banget larinya.” “Edo!!!!”

Mereka semua pun diam, bingung gimana caranya minta maaf…

“Man, selain Edo apa lo semua juga pernah maenin cewe? Ato ga pengalaman lo deh sama para wanita.” tanya Pino kepengen tau.

Semua mata menatap Pino dan mereka pun terbawa suasana.

“Ia gw pernah tapi itu dulu, waktu SMP. Dulu gw ga sepinter ini Bro, kerjaan gw waktu SMP pacaran terus, gonta-ganti pacar. Pulang sekolah selalu terlambat, nganterin biduan-biduan itu..belum lagi ngapelin yang di sekolah lain. Sampe setiap bagi rapot nyokap pasti selalu dapet bunga ros dari wali kelas, entah itu gara-gara angka merah, entah itu juga bunga-bunga yang ketauan sama guru karna gw bawa buat cewe-cewe gw..dan itu bertahan 3 tahun..lo tau donk SMP kan emang cuma 3 tahun..yaudah nyokap ga bisa bilang apa-apa lagi, cape!
Tapi pas bokap gw turun dari kapal, beh..abis gw disabet pake gesper. Bayangin Bro, ketemu aja berapa tahun sekali, turun-turun langsung maen hajar. Tadinya gw ga terima, tapi akhirnya gw malu sendiri, gw ga diterima di SMA Negri manapun..di situ gw mulai sadar. 2 tahun bokap gw ga kerja cuma mau ngurus kepindahan gw dari sekolah abal-abal pindah ke SMU pendamping.. Lo tau kenapa bisa diterima? Setiap malem gw belajar ditongkrongin, ulangan ditanyain, les pelajaran, berangkat sekolah dianter, pulang juga dijemput.. uuhh malu banget! Malah pas lulus-lulusan cewe gw mutusin gw, alesannya pasti jarang ketemu, kan SMAnya udah beda.. Tai Bebek!!”

Temen-temen Yuda ketawa-ketawa dengerin dia cerita sampe-sampe ada yang mukul kepala.

“Masa lalu lo ternyata suram juga Yud, gw pikir otak lo itu emang udah pinter dari lahir, taunya karbitan juga. Hahaha…kenapa? Takut udah mahasiswa masih digebukin pake gesper?” ledek Angga disambut ketawa meriah yang lain, si Yuda juga ikut-ikutan ketawa.

“Gw pacaran sama kaka kelas, waktu itu gw baru masuk SMA. Tapi pas gw kelas 2, gw demen liat anak kelas 1, kebetulan masuk ekskulnya sama kaya gw. Enaknya lagi dia juga seneng gw liatin, malah suka senyum-senyum. Nah, ketauan banget pas kampanye ketua basket baru, dia dukung gw, padahal satu gengannya milih saingan gw yang dulu kaka kelas mereka di SMP, dia sumringah sendiri pas gw kampanye. Alhasil, anak-anak kelas 3 pada laporan ke cewe gw. Cewe gw langsung nyindir-nyindir, marah, gw jelasin ga mau terima. Parahnya si kelas 1 ini juga ga tau bahaya, malah sengaja ngedeketin gw, sms gw Bro..bayangin. Kucing dikasih ikan, ya ga nolak. Makin deketlah gw sama dia. Taunya pas gw belom nyampe di sekolah, gerombolan anak kelas 3 ngelabrak dia, pagi-pagi buta! Pas anak-anak ngasih tau gw, gw samperin cewe gw ke kelasnya, eh gw malah digampar. Pasif hubungan gw selama 2 minggu, tapi akhirnya baekan lagi. Dan lo tau? Dia berusaha banget nunjukin hubungan gw berdua, dempet terus pas istirahat..setiap mau bel istirahat n pulang dia pasti sms gw nyuruh jemput dia ke kelasnya, jadi seakan-akan gw yang ngejar-ngejar..soalnya biar tuh anak kelas 1 ga berani deket-deketin gw lagi.
Tapi pas lulus-lulusan dia ngedepak gw jauh-jauh. Jujur banget dia bilang, ‘Sori Ben, sebenernya gw udah gada rasa lagi sama lo semenjak lo suka sama anak kelas 1 itu, tapi gw sengaja manfaatin lo untuk ngasih pelajaran sama dia. Dan jujur, sekalian gw ngetes perasaan gw, apa ia gw bisa jauh dari lo, dan ternyata emang bisa. Kalo lo bisa nyakitin gw, kenapa gw ga bisa nyakitin lo yang cuma ade kelas? Hmm, selamat belajar junior!’
Abis gw hari itu !!!” cerita Bian.

“Tragis. Akhirnya lo jadiin anak kelas 1 itu?”tanya Drei.

“Engga. Dia malah deket sama anak kelas 2 juga. Tapi tetep aja mau kalo gw ajak pulang bareng abis maen basket. Ade kelas mana yang sih ga mau dideketin sama kaka kelas? Ketua basket lagi!”

“Huuww gaya lo. Narsis!”

Pino yang dari tadi nunggu temen-temennya cerita akhirnya angkat bicara.

“ Waktu kelas 3 SMA gw pernah tarohan sama anak-anak, siapa yang berhasil jadian sama cewe terpinter tapi paling cupu di sekolah sampe perpisahan kelas 3, dia dapet gratisan jaket+kaos angkatan, uang jalan-jalan perpisahan dibayarin + ongkos n belanja-belanja di sono.. bayangin Man ke Bali.. siapa yang ga mau?!! Rame banget yang ikutan..sampe tu cewe heran ko tiba-tiba di akhir masa SMA akhirnya ada juga cowo yang ngedeketin..dan semua disambut mentah kecuali gw. Sempet malu juga gw tapi untungnya 1 angkatan udah pada tau kalo ini cuma tarohan, ya kecuali dia dan gada yang berani ngasih tau, mau dimusuhin 1 angkatan? Yaudah..1 semester PDKT, nembak, cukup lama juga si dijawabnya..wajar doski kan ga pernah.. akhirnya pas abis ambil rapot semester 1 dia tiba-tiba sms malemnya, pake HP kakanya, dia bilang :

— ‘Pin, pertanyaan lo waktu itu masih berlaku?’—

— ‘Masih banget. Gw selalu nunggu. Bisa dijawab sekarang? Ayo donk Mit jawab..’—

Reply soon : —‘gw terima lo jadi cowo gw Pin.’—

Gubrak!! Gw langsung gemeteran Man! Gila gw jadian sama cewe cupu, selama ini cewe-cewe gw berkelas, gaul…
Tapi itu resiko, demi Bali. Jadilah hari-hari gw penuh cengan 1 sekolah, mulai dari pujian, hinaan, ledekan, kesalutan, dan ancaman dari guru-guru.
Di sekolah kita emang ga deket, sama-sama jaim, tapi sms lancar..malem minggu dia udah boleh keluar tapi jam 8 udah harus di rumah, dan makin lama emang kita makin deket.. dia sering nanyain gimana nilai-nilai gw, diingetin supaya serius belajar udah mau lulus-lulusan.
Setiap abis smsan malem dia selalu bilang ‘berdoa dulu Pin’, setiap hari minggu smsin gw ‘Selamat Hari Minggu. Gereja ya Pin..’ dan lama-lama gw terbiasa sama omongannya, kalo hari Jumat dia pasti ngebujuk gw untuk ikutan kebaktian sekolah dan secara ga sadar juga gw kebawa jadi baik, ga malu lagi untuk deket di sekolah, malah beberapa kali makan bareng pas istirahat..justru dia yang malu diledekin..

Alhasil nilai-nilai gw juga emang ningkat..dan lo tau? Semua anak-anak jadi nyontek sama gw pas UAN. NEM gw lumayan, bahkan masuk 15 besar IPS. Anak-anak ngeledekin gw abis-abisan, ga mungkin banget seorang GW bisa sepinter ini.. sampe ke Bali pun mereka tetep ngebahas. Dan itu, itu yang bikin hubungan gw hancur sama Mitha.
Pas malem api unggun, moment yang paling gw benci seumur hidup, di situ setiap anak harus jujur-jujuran apapun itu selama 3 tahun.
Dan tiba giliran gw, giliran yang emang ditunggu sama anak-anak.
Gw udah tekad ga akan ngasihtau rahasia ini, meskipun 1 angkatan udah pada tau karna gw yakin Mita pasti bakalan sakit hati kalo denger tarohan ini, gw udah ngebayangin hal terburuk yang bakal Mitha rasain kalo gw ngomong malem itu.
Tapi anak-anak nunggu gw ngomong..maksa dan maksa terus.

Pas gw liat dia..senyumnya tulus natap gw balik..Dia ga tau apa yang akan terjadi setelah dia ngasih senyuman tulus itu. Bahkan dia ga ngerti kenapa anak-anak harus maksa gw untuk ngomong sesuatu. Ada kata yang keluar dari bibirnya yang masih virgin itu, tapi gw ga sempet nangkep apa yang dia bilang.. terlalu jauh dan rabun untuk gw liat waktu itu..karna otak gw udah mulai ga konsen.

“Okeh-okeh!!!”

Semua anak-anak diam dan cari posisi terPW biar jelas ngedenger apa yang pengen gw omongin, tentunya mereka sebenernya emang udah tau, mereka cuma pengen tau susunan kata apa yang keluar dari mulut gw untuk ngungkapin semua kebohongan gw sama Mitha dan apa reaksi Mitha abis denger kata-kata yang keluar dari pacar pertamanya di akhir SMA?

“Buat Mitha….

Pino udah ga sanggup ngomong apa-apa, dia juga udah ga berani natap Mitha..penglihatannya pun udah kabur dikejar rasa bersalah..

“Mit.. gw minta maaf.. gw salah besar sama lo.. gw.. gw jadian sama lo.. sebenernya karena taruhan sama anak-anak………..

Suasana jadi dingin.
Semua mata langsung tertuju ke Mita yang tersentak kaget, terpaku menahan sakit dan malu karena tamparan dari pacarnya sendiri, pacar pertamanya.

Pino narik napas panjang ga kuat ngomong nyambung kata-katanya lagi, dia sadar kalo dia udah nyakitin orang yang paling baik…

Di ujung sana Mita berusaha untuk nahan air mata, berusaha untuk tegar.. menegakkan kembali harga diri yang baru aja dihancurin sama pacarnya sendiri.. pacar pertama yang selalu buat dia tersenyum.. pacar yang buat dia belajar jatuh cinta.
Tapi air mata itu ga bisa kebendung lagi, tes…tes… tetesan itu mulai membanjiri pipinya.. semua yang keluar dari bibir Pino udah menghancurkan hatinya.. dia yang sempet bangga karna ternyata dia juga normal layaknya teman-teman yang lain karna bisa pacaran dan selama ini pacarnya memperlakukan dia dengan sangat baik ternyata cuma bohong, ternyata cuma sekedar taruhan.. taruhan!! Taruhan!!

1 per 1 temen-temen cewenya dateng untuk merangkul..berusaha untuk menenangkan, bikin dia kuat lagi dan yang jelas semua jadi ikut prihatin. Tangisnya ga kunjung berhenti.. akhirnya cewe-cewe itu bawa Mita ke kamarnya.. dan untuk malam itu Mita ga bisa tidur. Pikirannya kacau..hatinya hancur.. malu.. ngerasa ga punya harga diri lagi, benci dan iba pada dirinya sendiri.. ga habis-habisnya Mita nyalahin diri sendiri, seharusnya dia sadar dari awal orang macam Pino ga mungkin serius untuk minta dia jadi pacarnya.. Mita terus dibayang-bayangi rasa sedih, kehilangan percaya diri, down, bahkan bisa dibilang dia stres.

Malam itu pun Pino ga bisa tidur..dia kebayang-bayang Mita, Mita yang lagi nangis nahan sakit hati. Mita yang hatinya pasti teriris-iris.. Mita yang ternyata, akh…
Kalau boleh, dia mau ke kamarnya untuk minta maaf sama pacarnya itu. Dia terus memojokkan dirinya, berpikir terus berpikir terus.. Dia sadar kalau dia ga pernah punya perasaan begini setiap kali dia putus, dia tau karena siapa dia berubah, dia sekarang ngerti apa pentingnya gadis cupu ini buat dia. Bukan, dia bukan cupu tapi dia lugu.. lugu karna dia salah pada siapa dia jatuh cinta. Dia ga sadar kalau dia cuma jadi barang taruhan.
Pino, ternyata lo jahat Pin!!! Lo udah menghancurkan hati seorang gadis yang ga tau apa-apa dan lo udah menghancurkan harapannya, khayalannya, kebanggaannya, mimpi indahnya di masa akhir SMA.. Lo tau Pin? Lo udah bikin seorang gadis lugu jatuh cinta dan saat itu juga lo menampar perasaanya, sakit Pin..sakit !!!

Tapi semuanya udah terlambat, terlambat buat Pino untuk menyesal karena malam itu juga dia udah kehilangan orang yang punya peran khusus dalam hidupnya, orang yang udah ngerubah dia, orang yang punya arti penting buat dia..walau cuma beberapa bulan.
Pino..Pino udah ngancurin semuanya..

Dan di situ semua mata terbuka kalo tuntutan mereka udah ngelukain 2 hati. Ternyata Pino punya hati sama Mita, kelihatan jelas dari perasaan bersalah nya waktu ngungkapin kebohongan itu, semua jadi ikut merasa bersalah, bersalah karna nuntut Pino untuk ngomong.. Dan Mita, ternyata dia juga bisa jatuh cinta.. tidak hanya jatuh cinta pada buku-buku pelajarannya. Mereka sadar kalau selama ini pikiran mereka picik ke Mita. Semula mereka memang ingin bales dendam karena ga pernah dikasih contekan tapi akhirnya mereka mengerti…

Besok paginya Mita ga mau makan, dia juga ga mau ikutan acara-acara hari itu..sampai tiba waktunya untuk pulang.. dan dia minta untuk naik bis yang terakhir, ga mau ketemu sama yang lain apalagi sama Pino.. Duduk di bangku paling depan, ya! Di situ Mita duduk biar ga bertatapan langsung sama teman-temannya, menyembunyikan wajah sembabnya dan di situlah air mata Mita mengalir lagi.. terbawa hanyut suasana hati yang sakit karna jatuh ke tubir laut.. dan dia ga sadar kalo Pino ngeliat dia nangis waktu bisnya melaju di samping bis Mita. Pino pun gemetar, tertusuk hatinya.

Hari itulah hari terakhir Pino ketemu Mita. Mita ga mau lagi ketemu Pino. Segala cara udah Pino usahain untuk minta maaf, tapi maaf pun belum cukup untuk nyembuhin hati gadis lugu itu. Dan disitulah sejarah itu terukir di hidup Pino, untuk ga mainin cewe lagi apalagi kalo udah singgung tentang perasaan. Karena perasaan Mita di masa itu adalah perasaan yang sungguh-sunguh. Perasaan yang ingin diterima dan diakui bukan untuk disakiti dan dipermainkan.

“Dari situ Man..setiap kali gw deketin cewe gw pasti dihantui masa lalu..perasaan bersalah.. “

“Pantesan.. gw ngerti sekarang..kenapa lo baek banget sama kaum hawa dan lo punya hubungan baik sama-cewe-cewe low profile di kampus kita, taunya mau nebus kesalahan..”

“Terus lo masih suka hubungan? Dia masih benci sama lo?”

“Ga pernah lagi. Mungkin dia ga mau lagi ketemu gw.”

“Terus lo tau dia kuliah di mana sekarang?”

Pino tersenyum “Kata anak-anak di kedokteran UI.. Hebat kan?”

“Kayanya lo beneran suka sama dia deh Pin, cara cerita lo pake hati.
Hati-hati.. dari yang cuma maen-maenan apalagi tarohan segala, bisa suka beneran loh!! Angga menasihati.

.. jaTuh ciNTa LaGi ..

Senin.
Pino sibuk ngegoresin pensil di atas kertas file satu-satunya yang ada di binder. Sambil nguap sesekali dia ngelirik dosen tuanya yang lagi semangat jaya ngajar di depan kelas. Entah apa yang dipelajarin di mata kuliah ini, Pino ga ngerti. Dan ga cuma dia, teman-temannya yang lain pun sibuk tidur, sms paper, ngitungin jam, bahkan ada yang terima telepon dari sodaranya. Engga pernah jelas memang dosen ini, ingin sekali-sekali Pino ngegertak sang Profesor doktor itu dari tempat duduknya, tapi takutnya dia malah disuruh bikin essay tentang topik yang gada bukunya di perpustakaan… Duh ga jadi deh!!

“Ya, kuis.” Ucap Profesor doktor itu menutup kalimatnya. Dan semua mahasiswa tersentak diam seribu bahasa, tak bergeming sedikit pun. Mereka hanya bisa menatap satu sama lain menebak bagaimana nasib mereka pas jawab soal dari dosen yang terkenal mata dewa itu.

“Sebutkan…

“Pak!
“hal-hal….

Tatapan hangat itu pun mencair karena suasana serius yang diciptakan oleh dosen essay itu.

Teeettttt!!!!!

“Bel Pak!!” beritahu beberapa mahasiswa dari belakang.
“yang..

Akhirnya mereka pun pasrah. Apa boleh buat, dosen yang 1 ini memang jagoan di kelasnya.

“membuat mahasiswa tidak serius dalam mempelajari mata kuliah yang mereka ambil sebagai jurusan mereka sendiri.
Answer in English, 3.000 characters, grammer, and qualify. Deadline on Wednesday, this week. Thank you. Good morning.” Beliau pun meninggalkan kelas.

“Ooo My God,” keluh semua mahasiswa kelas itu serentak. Kecewa.
Dan seketika kelas pun kembali jadi pasar.

“Von, Ivon tunggu jangan keluar dulu!” teriak Pino dari bangku pojok sambil lari.

“Ia Pin. Ada apa?”

“Ini Von, gw mau pinjem buku grammer inggris dan kamus lo, yang waktu kita kerjain tugas kelompok bareng lo bawa. Kan ada tugas tuh, jadi tolong ya Von. Besok gw balikin, suer! OK?”

“Yauda ntar ambil aja ke kosan gw jam 4. Tapi janji ya besok, kan gw juga mau pake.”

“OK Nona manis. Makasih banyak. Ntar gw dateng. Babay..” Pino ngusap kepala gadis itu.

Ivon Mojang Bandung yang gaul, asik, dan rendah hati. Gayanya santai dan selalu bikin suasana meriah. Tatanan rambut bondol dan suka pake bando warna-warni, kaca mata nyentrik engga “M” pun selalu nangkring di wajahnya yang oval, baju-bajunya juga ga kalah gaya sama model-model di majalah, apalagi temenannya juga ga milih-milih. Udah gitu otaknya sejajar lagi sama gayanya. Pokonya super “H” deh. Tapi sayangnya dia ga gitu PD sama postur tubuh yang kurus dan kulit sawo matengnya. Makanya dari dulu dia ga berani deket-deket sama cowo, kecuali Radith pacarnya yang udah berapa kali putus nyambung dari SMA. Tapi sekarang Ivon lagi ngejomblo, putus sama Radith gara-gara kecantol sama juniornya waktu ngordikin maba. Lantaran emang mereka long distance relationship yaudah akhirnya bener-bener putus dan lagi Radith juga ga pernah hubungin dia, mungkin bener udah jadian sama mahasiswa baru itu. Dasar centil!! Bikin sakit hati aja!!
“Awas ya Dith, kalo Ivon punya cowo baru, Ivon langsung foto dan taro di friendster. Emangnya kamu doank yang bisa punya monyet!” tulis Ivon di diarynya.

Pino emang ga pernah tau kapan jelasnya dia suka sama mojang bandung itu. Tapi yang pasti dia mulai tertarik sama becandaan, gerak tubuh, dan cara ngomong gadis itu mulai semester 4 ini, kebetulan mereka selalu dapet mata kuliah di kelas dan jam yang sama. Makanya Pino semangat banget kalo kuliah, malahan sekarang dia mulai menarik diri dari rasa malesnya gara-gara minder ngeliat Ivon di kelas. Ivon sering kasih pertanyaan-pertanyaan yang bermutu kalo dosen ngajar, malahan dosen demen banget nanggepin pertanyaannya dan kalo si Ivon lagi libur nanya suka ditagih. Apalagi kalo debat, tambah hebat aja anak itu, sanggahannya selalu beralasan kuat, ketauan kalo dia sering baca. Dan emang si katanya bokapnya lawyer, nyokapnya pengusaha batik. Jadi ga heran donk, bisa aja kan pinter turunan? Von, von sesempurna apa sih lo sampe gw harus terheran-heran?

Jam 4 sore di kosan Ivon.
“Ivon-Ivon. Pino nih..”

“Ia Pin udah tau kaya anak kecil aja. Ayo masuk.”

“He..masuk nih? Ga enak di sini aja, ga sopan masuk ke kosan cewe. Ambil aja kamusnya, gw tunggu di depan, sambil makan siomay. Buruan.”

“Ia deh kalo gitu. Bentar..
Pesenin gw siomay juga Pin, gw juga mau.” tinggal Ivon yang abis keramasan, segerrr. Dan secepat kilat balik lagi.

“Nih. Awas jangan lecek, peninggalan nih, ga pake dicoret-coret ya Pin. Kembaliinnya harus sama percis kaya waktu lo pinjem sekarang ini.”

“Ia sie cerewet amat. Dasar anak kecil.
Pak bayar. Makasih ya Pak.”

“Bayarin punya gw ya?”

“Ia..abis engga ada receh jadi sekalian, biar pas.
Yaudah de Von gw balik dulu, mau lembur. Kan besok harus balik ni buku. Makasie ya pinjemannya.”
Pino senyum dan melambaikan tangannya. Di ujung jalan Pino ga sabar lompat kegirangan, “Yes!! Akhirnya gw bisa ngobrol akrab sama dia. Yes..Yes!!!”

Malam ini Pino sibuk dengan kamus bahasa inggris pinjamannya. Udah berlembar-lembar kertas dia sobek-sobek tapi tetep aja gada yang jadi. “Sial tuh dosen, gara-gara tugasnya gw jadi ga tidur!” Pino emang selalu ngeluh dan akhirnya dia jenuh. Tapi tetep aja semangatnya masih ada soalnya besok kan kamus ini mau dibalikin ke Ivon dan dia punya alesan untuk ngobrol lagi. “Duwh, 3000 karakter tuh berapa lembar?!.”
Jam 5 pagi. Akhirnya tugas itu selesai juga, dengan segala curhatan dan vocab yang beragam murni copyan dari kamus, “Beres.” ujarnya sambil meletakkan pulpen, lalu “Hwaahmmm….”

Di kelas Jurnalistik.

“Ssst,Von. Nih bukunya makasie banyak ya. Ga lecek dan ga dicoret-coret. Percis seperti semula. Kapan-kapan pinjem buku yang lain masih boleh kan?”

“Sama-sama. Boleh, asal engga pake tanda tangan say thank U di balik buku gw.”

“Itu kan cuma sekedar…”

“Ucapan terima kasih. Alesan.” Sambung Ivon dengan senyuman dahsyatnya yangg bikin Pino gemes pengen…

“Aaahhh Pino sakit….. Emangnya ga sakit apa dicubit. Awas gada pinjem-pinjeman buku!”

Teeettttt. Bel pun berbunyi, tanda Pino harus berhenti berharap kalau Ivon akan terus merengek karena dicubit pipinya. Dan pelajaran pun dimulai.

Kelas jurnalistik emang mata kuliah yang paling disukai Pino. Dia emang kepingin banget jadi reporter, presenter, penulis komik. Makanya pas ikut SPMB dia engga ragu untuk ngambil jurusan komunikasi sebagai pilihan pertama. Dosen jurnalis yang dijuluki Mr.projectS sama mahasiswa jadi dosen favorit Pino. Setiap kali dikasih tugas sama beliau darah jurnalis Pino mengalir deras, padahal mahasiswa lain banyak yang ngeluh lantaran tugas segabrek dan ngocek kantong. Dari SMP dia sering ngirimin komik-komik lucu ke redaksi mading dengan created by Me, yang sampe sekarang ini masih terus jalan. Terus dia juga sering jadi contributors-occasional writers, itu loh yang suka ngirim-ngirimin artikel, cerpen ke majalah-majalah. Pokoknya Pino itu the best deh, itu juga karena jurusan yang dia ambil emang udah jadi hobinya, coba kalo engga… Hmmm… mana mungkin!!

Hari ini ada dua mata kuliah. Tapi yang satunya jam 2 siang nanti.
Hal ini yang paling dibenci Pino jadi seorang mahasiswa. Nunggu berjam-jam hanya untuk satu mata kuliah.
Huwwh!! Nunggu. Hal yang paling dibenci semua orang.

Menit-menit terakhir mata kuliah jurnalis, Pino mikir kegiatan apa yang pingin dia lakuin ngisi jam kosong itu. Tapi tetep aja yang dipikir ga jadi ide sampe akhirnya bel pun berbunyi.

Pino jalan keluar kampus. Kali ini dia harus makan di luar, lantaran masih punya sangkutan sama pakde penjual nasi bebek.
Di tengah jalan Pino sempet nongkrong bentar sama kawan-kawan sejagatnya.
“Weh,Pin!!” sapa Arnez dengan rambut gimbal dan kaos hitam, pilihan warna yang selalu dia pake ngampus.
“Weh Nez!!” Pino memberikan salam tepuk buat kawannya yang satu itu.
“Pin gw mo jual motor gw. Tawarin sama Drei ya. Masih satu kosan kan lo sama dia?”
“Ia masih, ntar gw kasihtau. OK Man, semuanya..gw ga bisa lama-lama, cabut duluan ya!!”
“Mo ke mana si Pin buru-buru amat? Nanti aja!!” tahan beberapa dari mereka.
“Mau cari yang ga ada. Okeh?!!” jawab Pino melambaikan tangannya, memberikan hormat dua jari.

“Laper Von? Lahap banget.” Goda Pino yang engga sengaja ketemu gebetannya itu di warung soto.

“Banget Pin.” Jawab Ivon senyum. “Suka makan di sini juga?

“Kadang, abis kuah sotonya maknyus.” Lalu keduanya tertawa.

“Lo suka wisata kuliner juga rupanya. Pantes tinggi gede, bongsor!” ledek Ivon lalu memesan satu gelas es jeruk lagi.
“Gini ni Pin, kalo awal bulan kita bisa makan enak, tapi giliran udah tanggal tua gigit jari. Belum lagi kalo bayar tugas.”

“Setuju. Awal bulan foya-foya tapi pertengahan bulan behh..gembel!!”

Mereka pun tertawa sampe si Mbak yang ngelayanin ikut senyum-senyum.

“Tapi, bokap lo kan pengacara. Ya kan? Ga mungkin kehabisan duit kayak anak-anak lain lah..”

“He….” respon Ivon dengan paras wajah yang langsung berubah dan Pino ngeliat jelas perubahan itu. Perubahan yang bikin Pino tanda tanya kenapa Ivon langsung jadi engga semangat denger kalimatnya barusan.

“Yaudah gw cabut duluan ya Pin.”
“Mau kemana buru-buru?”
“Masih ada kuliah lagi nii jam dua.”
“Ini baru jam 12 non.. masih lama. Lagi emang lo doank yang kuliah, gw juga kale..”
“Emang lo mata kuliah apa?”
“Lo sendiri apa..? Kita sama kale kelasnya hari ini.. “
“Iya?”
“Iya. Makanya kalo di kelas sering-sering ngadep belakang.” Pino bergegas mau pergi. “Engga jadi pergi?”

“Jadi-jadi.. “
Mereka pun ninggalin warung soto yang jadi tempat kenangan Pino pertama untuk ngobrol lama sama gadis pujaanya itu.

“Terus lo mau ke mana sekarang?” tanya Ivon polos.

“Engga tau.” Jawab Pino mengernyitkan dahi karna hari ini panasnya minta ampun. “Lo mau ke mana?”

“Tadinya si mau ke warnet, karna gw pikir tadi gada temen buat nunggu jam 2, pengen balik ke kosan males perginya lagi nanti..abis panas.”
Sahut Ivon sibuk memainkan handuk kecilnya.

“Kita ke situ aja yuk.. panas banget, males jalannya.” Ajak Pino menunjuk “Taman Hijau”.

Di “Taman Hijau” mereka berdua ngabisin waktu. Yang pasti Ivon ketawa-ketawa seneng gara-gara banyolan Pino yang ga pernah mati. Habis koleksi joks, orang lewat juga disabet buat jadi bahan tawaan. Jelasnya hari ini Ivon dapet suasana baru. Suasana yang ga pernah dia dapetin sampe-sampe bikin dia tertawa lepas. Dan yang pasti juga bikin hati Pino berbunga-bunga, karna hari ini, dia bisa ngobrol puas sama cewe manis. Welcome to my humour, Ivon!

“Von, udah jam setengah dua, masih mau kuliah ga?”

“Hah? Ya masih lah, suka aneh deh nanya nya.”

“Abis ketawa-ketawa terus dari tadi..kirain udah lupa kalo masih ada kuliah.”

“Ya engga lah..Pino. Yaudah ayo jalan.”
“Eh, Pin itu… (nunjuk orang yang penampilannya aneh). Ivon masih tertawa.

“Tuh kan bener..masih pengen becanda..masih mau ledekin orang.”

“Engga orang becanda kok..”

“Tuh kan becanda lo bilang…”

“Ahh Pino bukan itu maksud gw…” Ivon spontan mukul-mukul Pino dan Pino lari, alhasil mereka kejar-kejaran.
Kaya India aja kejar-kejaran di taman.

Akhirnya Pino bisa buka hatinya lagi untuk seorang cewe. Dan dia berjanji kalau dia bisa ngedapetin Ivon, dia ga akan kecewain kaum hawa untuk kedua kalinya. Dia ga akan nyakitin Ivon dan ngebiarin cewe ini sakit hati.

Jam 4

Pino menunggu Ivon di depan kelas.
Ivon keluar.
Tanpa kompromi mereka jalan berdua.
Ivon bingung kenapa dia jadi deket sama Pino, padahal baru kali ini dia main bareng pria yang terkenal nakal di kampus.

Di jalan mereka ngobrol ringan dan sempat diam beberapa saat. Sampai di rumah, Ivon ngundang Pino mampir.

“Ga usah Von. Gw cuma mau sekalian balik bareng aja kok, soalnya kosan gw juga lumayan deket. Kapan-kapan ajah..makasih ya!”

“Ia. Hati-hati Pin.Babay!!” Ivon ga habis pikir. Si Pino kenapa ya??

Tara teman kos Ivon baru pulang kuliah dan kebetulan ketemu Pino di jalan.

“Von si Pino habis dari sini ya?” tanyanya bingung.
“Ia. Ketemu tadi? Tunggu-tunggu.. kenal sama Pino?”
“Kenal.
Kok bisa? Hemm ada apa-apanya ya?” ledek Tara.

“Engga. Hari ini kita jam kuliahnya sama terus, kan nunggu jam 2 tuh yaudah nunggu bareng soalnya ketemu pas makan siang. Begitu. Jangan pikir macem-macem ah..”

“Ooo..begitu. Tapi gapapa kok kalo ada apa-apa. Pino keren kali Von, apalagi waktu dia lagi manjat.Uuuhh..”

“Manjat? Emangnya dia anak pecinta alam?”
“Ia. Setiap sabtu sore latihannya.”
“Pasti sering nongkrongin pecinta alam latihan?”
“Ia donk kan ada Kaka di situ. Hehehe..”

“Centil!! Udah ah, mau mandi dulu. Kalo ngomongin cowo ga bakal kelar-kelar. Ga mandi deh..”

.. Diandra ku ..

Pagi-pagi Pino sudah berhadapan dengan laptop hadiah dari Ka Alan.
Dia melanjutkan tulisannya yang diniatkan untuk dijadikan sebuah novel. Pino berniat selama masih duduk di bangku kuliah, dia akan merilis sebuah novel. Novelnya berceritakan tentang seorang gadis yang selalu dipukulin pacarnya hanya karna si cewe lebih memprioritaskan teman daripada si pacar. Karyanya akan didedikasikan pada sepupunya Debby Diandra Corua. Pino memang sengaja mengangkat kisah nyata Diandra menjadi sebuah novel. Karena Pino pingin memberikan pelajaran kepada gadis remaja untuk jangan terlalu menyayangi seorang pria, karena dia akuin pria memang punya sejuta hasrat dan kebanyakan merealisasikan lewat cara yang salah.

Cerita sedikit.
Dua tahun yang lalu Pino menghadiri pemakaman. Kisah sedih yang teramat sangat buat dia dan keluarga besarnya. Semua keluarga menangis pilu melepas kepergian Debby Diandra Corua. Alasan tersembunyi selama beberapa tahun dari keluarga tentang kematian gadis belia ini. Suasana yang paling mengharukan saat Pendeta memberkati jenazah dan menutup peti bertanda salib tersebut. Serentak semua keluarga menangis dan melambaikan tangan, peti siap diangkut. Pino dengan sekuat jiwa melepas sepupu terdekatnya. Dia bahkan tidak menyangka kalau kisah Diandra akan berakhir tragis seperti ini. Dulu dia sempat berpikir kalau Diandra akan menangis setiap saat sampai 1 atau 2 tahun lamanya kalau harus putus sama Dennis. Tapi kenyataanya justru terbalik, Diandralah yang ninggalin Dennis. Diandra yang memenangkan pertarungan ini. Diandra pemenangnya. Diandra menang atas penderitaanya meskipun dengan cara yang menyedihkan.
Pino tak ingin menghapus air matanya. Air mata penyesalan. Air mata kesedihan. Air mata yang menumbuhkan dendam. Saat pelemparan batu Pino berjanji dalam hati, berjanji untuk sepupu tercintanya.
Lemparan batu pertama..kedua..dan terakhir.. 3 janji Pino.
Selamat jalan sepupuku sayang, aku akan selalu berdoa supaya kamu ga nangis lagi di sana. Kamu ga sendiri Die..Bapa besertamu.
Tangis Pino makin menjadi-jadi.. dia menyesal kenapa dia engga berusaha cari jalan keluar lain setiap kali Diandra curhat. Dia menyesal kenapa dari pertama Diandra sedih dia tidak menemui Dennis. Padahal Pino sudah berpikiran buruk sama hubungan mereka yang mulai ga sehat. Pino menyesal semua terlanjur. Diandra sudah pergi dan ga ada yang bisa dirubah lagi kalau cuma berandai-andai pada masa lalu.
Lagu gereja dikumandangkan.. lagu yang mengantarkan Debby ke rumah Bapa..lagu sedih yang membuat Pino semakin kehilangan.. Pino pun tak kuasa melihat sepupunya yang tidur untuk selama-lamanya ditimbun dengan tanah..
Die..Die..Die…
Tangisnya semakin menjadi-jadi..Pino semakin lemas..kini dia tak dapat lagi melihat Diandra..
Jangan! Jangan!! Aku masih ingin memeluk sepupuku.. Kasian Diandra.. jangan ditimbun…
Lemas. Apa daya..makam memang harus ditutup.
Pino pun menaburkan bunga di atas tempat peristirahatan terakhir gadis sendu itu.
Hapus air matamu dengan bunga-bunga cantik ini ya Die.. aku yakin di surga sana kamu bisa belajar tersenyum lagi dan ga ada lagi yang ngelarang kamu tertawa bahagia di sana, karna di surga banyak orang yang sunguguh-sungguh mengasihimu. Selamat jalan Die.. Selamat jalan jangkung.
Pino pun tersenyum mengingat sebutan itu buat sepupunya.
Selesai kebaktian singkat, akhirnya Diandra ditinggal sendiri. Berat langkah Pino meninggalkan sepupunya sendiri kedinginan di bawah sana. Om Paul yang akhirnya mengerti kepiluan Pino lalu dia memberi Pino kalimat ketabahan dan semangat kembali. Meskipun hal itu ga merubah perasaan tapi Pino harus berdiri dan ikhlas melepas kepergian Debby Diandra Corua. Pino pun melangkahkan kaki dan memakai kaca mata hitamnya.

Deerrrtt…deerrtt…deeerrrttt…
1 message received.
– Pin. Hari ini rapat jam 2. JANGAN TELAT LAGI!!”
Ga akan gw dateng lagi. Males banget!!
“Mending gw jalan-jalan deh..”

Pino jalan-jalan sendiri. Pikirannya melayang pada Diandra. Kalau dikenang kembali hanya membuat hati ini pilu dan benci sama Dennis. Di mana Si Brengsek itu sekarang? Semoga dia jadi gila ditinggal Diandra. Siapa lagi yang sayang sama dia? Dasar cowo sakit!!
Pino melangkah mengikuti arah kakinya.
Gw udah lama ga ziarah ke makam Diandra. Si Dennis pernah ziarah gak ya?? Lagi ngapain dia dateng-dateng ke makam ade gw? Mau bikin Diandra ketakutan? Semoga aja di udah gila beneran jadi ga perlu dateng lagi dateng nemuin makam cewenya yang meninggal gara-gara ulah sarapnya itu!!
Kekesalan Pino tersalur lewat kerikil-kerikil yang ditendangnya.

“Pino!!” suara cewe teriak memanggilnya. Pino pun menoleh, mencari-cari asal suara itu.

“Gw Pin.” Ivon menghampiri Pino. Lantas senyum tersungging di wajahnya.

“Mau ke mana?”

“Mau sarapan.”

“Hah??” Ivon melirik jam tangannya.
“Ini udah jam 11 Man. Waktunya lunch..bukan breakfast!”

Pino tersenyum lagi mendengar Ivon berusaha melawak.
“Makan siang bareng yuk.. gw tau warung oke buat lunch. Ada sambel goreng ati yang pedes-pedes empuk. Ayo.”

Ivon berdiri di tempat.

“Diih malah bengong. Diajakin makan juga. Ga doyan makan ya? Pantesan kecil!”

Ivon tetap berdiri di tempat, bingung terima tawaran atau enggak. Soalnya udah 2 hari ini si Pino baik sama dia. Jangan-jangan…..

“Udah ayo!! Ga usah tampang muka bingung gitu, gw ga punya maksud apa-apa kok. Cuma mau minta temenin aja. Lagi gw juga ga traktir, cuma ngajak. Santai aja si!
Eeee…berarti lo belum kenal gw! Kalo sama gw itu ga perlu malu-malu bingung. OK Manis? Ayo makan!! Ayo..” tarik Pino.

“Tunggu-tunggu-tunggu! Gw tadi tuh cuma mau jalan-jalan Pin, jadi gw ga bawa uang. Gw nemenin aja yah..ga makan. OK?”
“Diam berarti OK. OK kita ke warung apa tuh..ati ampela..Yuk!!”

Pino geleng-geleng ngeliat gelagat anak kecil yang udah jadi mahasiswa ini.

Sudah hampi 3 minggu Pino dan Ivon pulang bareng. Meskipun pertemuan mereka kalau mau pulang seperti tidak disengaja tapi intinya mereka pulang bersama. Dan ini memang sudah bagian dari rencana Pino.

Hari ini kuliah jam 11. Pino berencana untuk duduk di depan dan terlaksana. Tapi dia gelisah. Karena udah 20 menit sang dosen praktekin kameranya di depan, namun gadis pujaannya ga dateng-dateng juga. Enggak biasanya Ivon telat, jangan-jangan…….

Pintu diketuk.
“Maaf Pak. Boleh saya masuk?” izin mahasiswi itu terengah-engah.

“Entry Pass?” pinta sang dosen sigap melihat mahasiswinya molor 22 menit.

Ivon pun nunjukkin kartu kuning itu lesu dan masih tersengal-sengal.

Pino bingung. Tumben dia telat. Dia pun menatap Ivon sampe duduk. Tapi Ivon ga ngeliat ke arahnya, dia malah melihat ke belakang. Pino baru sadar kalo dia pindah duduk ke depan, jadi pasti si mungil itu berpikir kalau Pino ga masuk. Hari ini sang dosen keluar lebih cepet, katanya ikut seminar. Ughh senangnya!

“Ei sweater ijo! Tumben duduk depan? Lagi semangat belajar ya?” teriak Ivon yang baru ngedapetin Pino.

“Lo juga, tumben telat.”

“He. Bokap gw dateng tadi malem jam 12. Jadi baru tidur subuh deh.”

“Pantes aja. Hehehe..rompi lo juga ijo tuh. Kaya ulet daon.”

“Yeee elo daonnya!!”

“Eh bokap gw bawa oleh-oleh banyak tuh. Bokap dateng bawa macem-macem, mulai dari kaos, jeans, aksesoris sampe pajangan. Lo mau ga? Yah yang pasti engga pakaian soalnya model cewe, pajangan aja, mau ga? Kalo mau kita ke kosan gw sekarang?”

“Mau donk. Tapi beli rujak dulu yuk..udah lama ga makan buah nie.”

“Aaah.. ga usah di kosan gw buah melimpah, gw sama Tara aja bingung cara ngabisinnya gimana. Makan buah di kosan gw aja. Okei?? Sekarang ayo ke kosan gw..buru.. makin siang makin terik mataharinya, ntar gw tambah item.”

“Ia..ia sabar donk non..”

Akhirnya mereka pun sampe di kosan Ivon.

“Halo Pino..” sapa Tara buka pintu.

“Halo Tar.. gada kuliah hari ini?”

“Engga. Kalo gw ada kuliah mungkin si kecil item ini yang ga kuliah.
Bentar ya Pin gw bikinin minum, pasti pingin yang seger-seger kan?”

“Lho kok lo yang bikin? Ga usah kali Tar, gw kan dateng bukan buat ngerepotin.”

“Udah gapapa, kita sering ganti-gantian ko kalo lagi kedatengan tamu. Yaudah liat-liat dulu aja Pin, banyak foto-foto tuh. Si Ivon emang sering gitu..suka ninggalin tamu diem-diem buat ganti baju. Gw ke belakang bentar ya. Awas jangan sampe ada yang ilang!Hehehe…”

“Wah..ya enggalah Tar..gw ga gitu kali. Udah sana gw jadi haus beneran nih.. he…”

Yang awalnya duduk di ruang tamu Pino, Ivon, dan Tara jadi duduk di ruang tengah. Kosan Ivon dan Tara emang berbentuk rumah dan termasuk mewah untuk kosan di daerah. Maklum mereka kan anak orang tajir. Pino aja sempet minder sama mereka berdua, tapi lantaran dia anak jakarta jadi ga minder-minder amat donk, anak gaul lagi.

Meskipun cuma bertiga kosan itu jadi rame banget. Mereka bertiga masak bareng buat makan siang, abis itu ngerujak. Pokoknya seru! Apalagi mereka nonton DVD kocak yang bikin perut mules-mules ketawa.. Selesai nonton DVD, Pino nambahin suasana jadi tambah meriah, dia cerita tentang temen-temen kosannya yang gila.

“Seru banget..gantian donk Pin ajak kita main ke kosan lo. Kita kan juga mau seru-seruan rame-rame kaya gitu tiap hari..” pinta Tara sambil nyoel nanasnya ke sambel rujak.

“Beres, ntar gw yang atur. Tapi jangan pada illfill ya ngeliat rumah kos kita, soalnya ga semewah ini.”

“Ya enggak lah. Apa-apaan sih!!” protes Tara.

“ Ia Pin kenapa sih lo kayaknya nganggep kita gimana banget. Kekayaan itu kan milik orang tua Pin bukan punya kita. Kita ga mau hidup di bawah bayang-bayang orang tua. Mereka ya mereka. Gw ga bangga sama harta yang ada. Gw pribadi, ga suka dibilang orang kaya, tajir dan semacamnya..karna predikat itu cuma dipakai untuk nutupin semuanya. Uang yang bekerja bukan hati !!”

Pino ngerasa ada yang aneh dari nada bicara Ivon. Ada yang lain dari Ivon. Pino ngerasa Ivon punya rahasia. Pertama waktu nyinggung masalah pengacara hebat, kedua masalah ini. Dia punya pikiran ganjil.
Jalan hidupnya? Atau latar belakang keluarganya??
Ohh..semoga dia bukan berasal dari keluarga broken home, penyakit rumah tangga orang-orang tajir. Tapi memang engga, buktinya bokapnya dateng tadi malem..

“Weh Pin!!” sentak Tara. “Jangan bengong, kampung orang nih..”

“Engga kok..”

Pino menatap Ivon. Ivon juga melakukan hal yang sama.
Mata mereka bertemu.
Sedetik..dua detik.. Tatapan ini lain.. mereka seakan menyelami hati masing-masing.. seakan mengerti perasaan masing-masing.. tatapan yang sangat dalam..oohh siapa dia sampe aku harus ngerasa begini?… tiga detik.. mereka pun berpaling. Hangat dan batin ini puas. Ada apa? Kenapa harus sama dia? Pikiran ini masih terus menerawang mengajukan pertanyaan-pertanyaan.. Dia..dia…dia….

“Udah lewat maghrib. Gw balik ya. Sekali lagi sori yang tadi, gw ga bermaksud..”

“Kita ngerti ko Pin, santai aja kale…” potong Tara memahami maksud kalimat yang mau diucapin Pino.

Mereka berdua pun nganter Pino sampe pager. Ivon jadi malu-malu dan pikirannya masih ga jelas, sama kaya Pino.

“Makasi ya makanannya, lo berdua udah bikin gw kenyang. Kalo buahnya belom abis boleh tuh diboyong kekosan gw hari minggu, kita ngerujak, sama anak-anak kosan gambreng.”

“Hahaha…gambreng..okelah. Beres, inget yah kenalin gw dan boleh donk kalo ada yang kecantol..hehehe..”

“Siiippp…. Okeh gw cabut ya. Von, balik yah.” Pino ngusap kepala Ivon, mengusir kegundahan yang masih melekat di kepala mereka. Dan sekali lagi tatapan itu.. akh… Ivon seakan terlarut suasana hati..Pino pun memberikan senyum jagoannya yang bikin gadis mungil itu jadi mendambakannya dan ga mau ditinggal pulang. Oh Pino..malam jadi begitu panjang buat aku….

Pino pun pergi meninggalkan mereka. Sampai punggung pria bersweater ijo itu tak tampak lagi, akhirnya Ivon masuk rumah. Dan malam itu Ivon terus mikirin Pino, sampai akhirnya dia terlelap.

Semakin hari hubungan Pino dan Ivon semakin deket. Dan akhirnya Ivon sadar kalau mereka mempunyai jam dan mata kuliah yang sama semester ini. Mereka pun jadi sering kerjain tugas bareng di kampus sampe sore, jadi ga heran kalo Pino sering nganter Ivon ke kosan.
Ivon suka diajak Pino nongkrong bareng sama temen-temennya. Dan Ivon juga jadi sering ngajak Pino ikutan acara-acara rohani di kampus.
Maklum Pino memang bukan tipe yang suka ikut-ikutan kegiatan rohani, buat dia cukup doa makan-tidur-dan ke gereja tiap minggu.
Yah Ivon emang ga terlalu dibanding Mitha, tapi cukuplah buat Pino untuk ngisi beberapa absen kegiatan rohani kampus.

.. M e r p a t i k u w..

Lagu Pemuda Harapan Bangsa “Mahasiswa Rantau” bersenandung di kosan ‘Gambreng’. Anak-anak kos lagi sibuk beresin rumah. Besok jatuh tempo pembayaran kos jadi otomatis Bunda dateng, kalo dia liat rumahnya berantakan dan jorok, hemmm..pasti ngamuk..seriosa kaya nyamuk cari mangsa.
Kali ini giliran Beni dan Angga yang bersihin kamar mandi & WC. Yuda, Pino, Cupit rapihin rumah (nyapu, ngepel, ngelap perabotan & kaca, bersihin langit-langit dari sarang laba-laba). Drei nyapu halaman & nebang ranting-ranting yang udah pada layu. Edo dan Bian nyuci hordeng & taplak meja. Semua kerja keras.
Peluh keringat bercucuran, capek dan lemas sudah mulai terasa. Bayangin aja mereka kerja dari pagi sampai tengah hari baru kelar.
Tapi akhirnya mereka puas, akhirnya selesai juga beban bulanan. Duduk selonjoran di halaman…tarik nafas panjang (tahaaan… buang!) …kipas-kipasan..fiuuhhh!!

“Guys, es teh manis nih.”
Mereka pun menikmati es teh manis dengan nikmatnya…..segerrrrrr!!!!!!

“Pin, gimana hubungan lo sama Mojang Bandung? Kayaknya makin deket aje nih?”

“Ya gitu. Kenapa emang?”

“Uda jadian belum si? Kayaknya lo uda lama deket sama dia?”

“Belum. Ga tau nih..gw juga bingung.”

“Kenapa lo? Trauma pacaran gara-gara cewe SMA lo itu?”

“Engga lah.”
Pino bohong. Dia memang ragu sama pemikirannya sendiri. Ada awal ada akhir. Dan akhir itu pasti putus. Putus itu menyakitkan bukan? Pino ga mau nyakitin cewe lagi. Cukup Mita yang sakit karena ulahnya. Cukup Diandra yang sakit karena ulah cowo brengsek. Pino bingung. Bingung sama semua yang udah terjadi. Dia jatuh cinta lagi. Itu sudah terjadi. Ivon punya perasaan yang sama. Itu sudah terjadi. Seiring waktu berjalan hubungan mereka sudah dekat bahkan teramat sangat dekat. Tapi keputusan untuk membuat hubungan mereka memiliki status jadian, belum kunjung keluar dari bibir Pino untuk meminta Ivon apakah gadis itu mau menjadi kekasihnya. Hubungan Tanpa Status, Teman Tapi Mesra. Apalagi sebutan yang cocok buat mereka? Pino resah. Resah karena takut Ivon akan menuntut hubungan mereka akan berlanjut bagaimana. Takut juga akan melukai hati gadis itu karena hubungan mereka yang ga jelas. Cengan teman-teman ketika mereka berdua.. pertanyaan teman-teman dekat tentang kejelasan hubungan mereka.. Padahal mereka bukan sebulan dua bulan lagi berduaan.
Pino pusing. Pusing…

Malam

Personil kos Gambreng lengkap. Mereka lagi nyanyi-nyanyi. Kosan Gambreng memang selalu rame dan seru. Tak heran kalau mahasiswa lain yang ngekos di sebelah sering nimbrung tiap malem. Kalau engga nyanyi-nyanyi mereka pasti diskusi, mulai dari kasus selebriti, politik, banjir, dosen, sampe mahasiswa veteran yang rata-rata anggota BEM. Mahasiswa tingkat dua memang masih getol-getolnya bergaul, buku kuliah yang tebel-tebelnya minta ampun dibaca kalo udah minggu mau ujian aja.. alhasil IP mereka juga enggak lumayan bagus, mengecewakan malah ia! Makanya banyak yang harus ngulang tahun depan.
Huhh.. cape deh!!

“Besok siang pada dateng lagi ya.. kita rujak party!!” ajak Pino.

“Wah..enak donk. Pasti-pasti !! Yang banyak yah kedondongnya..” sahut Dodo.

”Jambu aer juga udah pada merah tuw..besok kita petikin aja.. besok gw yang manjat.” Timpal Drei.

Malam ini mereka begadang sampai subuh. Kalau pada engga ngantuk mungkin bakal lanjut sampe pagi.

Paginya gerombolan cowo-cowo itu masih nyenyak. Si ayam jago berkokok engga mereka pedulikan. Pepatah ‘kalo bangun siang-siang rejeki dipatok ayam‘ dianggap hanya sebagai mitos lama. Jam weker yang udah teriak-teriak dilempar gitu aja biar diem ( gocengan ini..) .
Tapi kalau yang satu ini mereka harus peduli, harus dianggap, dan ga boleh dilempar. Begitu wanita setengah baya itu masuk ke pekarangan rumah kosnya dan teriak-teriak “Pagi!!!”. Mereka tersentak. Secepat kilat bangun dan buru-buru merapikan diri. “Pagi!!!” Angga yang deket pintu langsung menyambar kunci dan membuka pintu. “Pagi juga Bu… Bunda..” sahut Angga sambil ngucek-ngucek matanya. Bunda yang terkenal cerewet dan suka marah-marah geleng-geleng ngeliat anak kosnya belum bersih dan masih belepotan iler. “Kamu……” “Ia-ia Bunda ini baru mau mandi… masuk dulu Bunda masuk.. silahkan duduk!!” potong Angga sebelum si Bunda melanjutkan kalimatnya yang pasti panjang bernada.
Cupit yang udah cuci muka dan sikat gigi tiba-tiba dateng bawa teh manis hangat menjamu Bunda yang ditakutin semua mahasiswa di kosan ini. “Diminum Bunda tehnya..” jamu Cupit senyum-senyum mentah. Angga langsung kabur, mandi. Sedangkan teman-teman mereka yang nginep semalem langsung pulang dari pintu samping, itu pun harus ngumpat-ngumpat dan pelan-pelan (takut ketahuan..).
Mata Bunda melihat sekeliling rumah, memperhatikan apakah ada bagian rumahnya yang rusak atau dicoret-coret sama mahasiswa-mahasiswa ini. Beliau pun berjalan keliling memeriksa apakah banyak debu dipojokan rumah. Tentu saja engga ada, kemarin kan mereka udah kerja bakti. Sepertinya janda beranak satu yang masih getol dandan ini puas rumahnya terawat.
“Mana yang lain? Kok saya belum liat, bukannya hari ini…” “Oh ia Bunda sebentar saya panggil..” Cupit mengerti maksud Ibu yang doyan mengipas-ngipas wajahnya dengan kipas kayu, souvenir kenduri-kenduri pada umumnya. Ia pun bergegas memanggil Beni, Drei, Pino, Edo, Bian dan Angga. Untungnya mereka semua sudah rapi dan wangi, jadi wanita naik darah itu enggak ada jadwal emosi hari ini. Dengan sigap mereka membayar uang kos. Wanita itu memeriksa lembaran uang yang ada di genggamannya.
“Hemm bagus, kalian ada peningkatan. Tapi bulan depan saya ga mau ngetok-ngetok pintu lagi, teriak-teriak menunggu kalian bangun. Kalian harus bangun pagi donk..mahasiswa kok tidak disiplin!! Yasudah, saya permisi dulu. Terimakasih karena kalian bayar tepat waktu. Assalumalaikum.”
“Waalikumsalam!!” Fiiuuhhhh….. akhirnya dia pergi.

Paint My Love jadi nada dering ponsel bernomer 085492678983.

“Halo Von..kamu sama Tara jadi yah dateng ke sini bawa buah-buahan. Kulitin di sini aja buahnya, kita kerjain bareng-bareng. Nanti aku jemput jam 11. Yaudah ya.. aku sama anak-anak mau main basket dulu. Daah.”

Rujak Party

Gerombolan anak kos memenuhi halaman kos milik Bunda Seriosa. Keramaian dan kesedapan buah menemani teriknya siang. Semua menyantap asemnya mangga, mengkalnya pepaya, segarnya nanas, daann.. buah-buahan lainnya (jambu, bengkoang, kedondong) plus sambel rujak yang pedas bergetir di lidah… Yummy!!
Sepertinya mereka kerasan santai di rumah ini, anginnya semliwir..adem banyak pohon..bunga-bunganya juga hidup, cantik lagi.. dan satu lagi, tempatnya pEWe buat mojok (he..).

Selesai rujakan, pesta tetap berlangsung. Yang punya pasangan ambil posisi masing-masing, yang jomblo (dan pacarnya entah berada di mana) tetap pada posisi semula. Semua jadi punya acara sendiri-sendiri.
Pino sama Ivon pinter, mereka sepik cuci piring..padahal ngambil kesempatan di dapur. Lagi sibuk-sibuknya cuci piring Pino sengaja muncratin busa ke wajah Ivon. Ivon enggak terima, dibales. Akhirnya mereka jorok-jorokan deh main sabun.
Pas asik-asiknya main sabun Kikan dateng bawa tumpukan gelas.

“Ehh..sori-sori…..” ucap Kikan pura-pura enggak enak.
Pino sama Ivon cuma senyum-senyum doank.

“Duuhh..yang lagi mesra-mesranya..cuci piring aja berdua…mainin sabun lagi…” ledek Kikan.

“Ahh jadi malu..” sahut Ivon malu.
Pino malah nyoel pipinya lagi pake sabun cuci. Kikan senyum-senyum sendiri lihat tingkah mereka.

“Yaudah lanjutin lagi ya mesra-mesranya.. sori ganggu” Kikan undur diri. Beberapa langkah doank Kikan balik lagi.. “Von hati-hati, cowo pinter cari kesempatan..” Pino reflek respon “Yah ketauan deh..”
Kikan pun ketawa geli lalu meninggalkan mereka.

“Iiiihh..kamu apa-apaan sih. Udah ah bilas tuh biar kelar.” Pino serius beresin piring-piringnya. Dan bersih.

“Tuh kan Pin baju aku basah..kamu sih apa-apaan coba main-main kaya tadi.” Ungkap gadis mungil itu kesal sambil berdiri di depan kipas angin biar bajunya cepet kering.

“Ia-ia.. Yaudah ah jangan ngambek, sini jangan berdiri di depan kipas nanti masuk angin lho. Aku punya kaos kecil, pake aja dari pada basah-basahan gitu.”

“Sekecil apa? Badan kamu kan gede kedodoran lah sama aku.”

“Coba dulu. Bentar aku ambilin.”
“Nih, ganti sana.”

“Ini tuh gede Pino.. liat donk badan aku kecil gini kok dikasih baju yang…..”

“Udah sana ganti buruan. Kamu coba dulu, nanti kalo emang kegedean baru engga usah dipake. Cepet sana.. ntar kering di badan, masuk angin lagi.” Pino mendorong HTS-annya ke dapur.
“Ih kamu mah, maksa terus!!” protes Ivon masuk kamar mandi. Keluar lagi.

“tuh kan Pin kegedean.. ga mau ah!! Aku tenggelem tau ga! Kamu emang gada baju laen apa yang lebih kecil dari sini?” Ivon cemberut.

“Engga ada Ivon. Emangnya aku toko baju yang sering kamu belanjain apa, jadi punya koleksi baju-baju yang biasa kamu pake?” cubit Pino pada pipi pasangan tanpa statusnya itu.

“Ia tapi aku ga engga enak basah-basahan gini….” Ivon yang berdiri dihadapan pria yang udah menghiasi hari-harinya dengan manja ngambek minta pertanggungjawaban. Dia pun spontan memukul-mukul lembut dada pria itu. Kedua tangan Pino pun turun ke pinggangnya, melingkari tubuhnya dengan erat dan merapatkan tubuh gadis itu kepelukannya. Pelan-pelan Pino membungkukkan tubuhnya, mengangkat wajah Ivon, dan……… “aku sayang sama kamu,Von. Aku ga mau lepas dari kamu. Aku ga mau hubungan kita cuma sebatas teman mesra. Kamu mau jadi pacar aku?” Suasana berubah romantis. Pino jujur atas perasaannya. Detak jantuk mereka berdua terasa sangat kencang. Mereka merasakan itu. Ivon bingung harus memulai kata apa untuk mengiakan permohonan pria yang juga dia sayangi. Akhh..kenapa aku begitu bodoh dalam posisi seperti ini? Pikir Ivon dalam hati. Ivon tak kunjung bicara. Ia malah merangkulkan tangannya keleher Pino, meskipun agak jinjit..Pino merasakan kesusahan gadis dihadapannya..ia pun mengangkat Ivon untuk berdiri di tumpuan kakinya.. Dan, tubuh mereka semakin merapat, erat… pelukan Pino semakin kencang..tubuh Pino pun semakin condong ke depan..Pino mendekatkan wajahnya..mengarahkan bibirnya pada bibir gadis dipelukannya. Hampir..hampir dekat..dan..akh.. bibir mereka bersentuhan. Baru saja Pino hendak mengulum bibir gadis itu.. jemari Ivon menyentuh bibir Pino ”Sssst…!!!” “Kamu mau tau jawabannya?” Pino mengangguk menatapnya. Tatapan Ivon beralih pada bibir yang menyentuh virginitas bibirnya barusan. Ivon mendekatkan bibirnya ke telinga pria itu.. “Aku juga sayang sama kamu.” Bisiknya lembut. “Kamu yakin?” Tatap Pino meyakinkan. “Yakin.” Ivon mengangguk. Dan.. bibirnya jatuh tepat di bibir kekasihnya.. tak sadar Pino pun mengulum bibir gadis itu.. Ivon hanya diam, diam tak tahu apakah dia harus membalas atau.. Mereka pun berciuman. Mesra.. dan terbang seketika.

Ring tone “Bells” milik kekasih Pino berdering. Sepasang kekasih yang lagi berpelukan mesra itu pun mengalihkan perhatian pada ponsel motorolla V3.

-Von, lo msh sm Pino? Mau balik skrg ga? Apa bentar lg?-

-mang yg lain ud pd mo blk? Brg2 aja. Gw sm Pino k dpn d.. Lo ga bosen kn Tar?-

-ga kok.malahan gw seneng..he3x.. lama2in jg gpp kok Von, lg pasangan2 lain jg blum pd keliatan.Udah mesra2an lg aj, he3x.. uda y!-

Pasangan baru itu senyum-senyum baca sms Tara.

Mereka pun berpelukan mesra sesaat. Ciuman lembut sedetik diberikan Pino pada kekasih hatinya itu. Lalu mereka pun bergabung dengan yang lain.

Sekitar jam 8 malam pesta pun bubar.

Ujian Akhir Semester

UAS pun tiba. Perjuangan sedang berlangsung. Generasi-generasi muda menyadari pentingnya membaca buku peket tiap malam, karena sudah 2 minggu ini tidak ada waktu buat memejamkan mata selama 8 jam. Mereka harus tidur larut malam, mengejar waktu demi mempelajari semua ilmu yang tertulis di buku paket. Bangun sebelum ayam berkokok..bahkan mereka bisa melihat matahari terbit.. belum lagi tanya-jawab sebelum jam ujian dimulai. Huh!! Demi tidak mengulang dan IPK yang tinggi (hope so…!)
Alhasil dosen pun tersenyum kecut saat mahasiswa – mahasiswinya kelimpungan menghadapi soal yang cukup mementokkan otak dan menggoyang iman.

Selama UAS berlangsung Alphino Fedente Corua. Ivon Karisha. Memiliki ruang ujian berbeda. Namun mereka tetap makan siang dan pulang bersama.

“Kamu liburan nanti jadi pulang ke Jakarta Pin?” tanya Ivon sewaktu mereka dalam perjalanan pulang.

“Ia. Kemarin-kemarin itu aku enggak pernah pulang. Jadi kayaknya aku harus pulang dulu.” “Kenapa? Aku ga lama Von paling 2 minggu kita kan libur hampir 2 bulan, lagi awal liburan juga aku masih di sini.” Pino menoleh Ivon yang kelihatannya tidak ikhlas.
Ivon tidak bicara.

“Oia..kemarin kamu sempat bilang enggak suka sama Jakarta, kenapa?”

”Gapapa.”

“Jadi aku ga boleh tau nih alesan kamu?
Kalo boleh tanya sie, kamu punya pengalaman buruk ya di sana?”

“Enggak ada.”

“Terus kenapa donk. Cerita aja..”

Ivon enggak tega bohong sama pacarnya. Tapi dia memang ga mau kasih tau masalah ini. Akhirnya Ivon hanya memberitahu masa kecilnya yang pernah hilang di Ancol.
Pino pun tertawa melihat mimik pacarnya yang cerita polos. Pino pun memeluk tubuh mungil itu kencang.

“Iiiihh Pino apa-apaan sih! Di jalan tau gak??!! Norak!!”

“Uuuuhh…”acak Pino pada rambut si mungil.
Pino tau Ivon berbohong.

Di kosan Ivon.

“Hari ini Tara ulang tahun Pin, makanya dia masak sup plus ayam goreng. Enggak banyak sih, paling 1 ekor. Makanya tadi aku ngajak kamu makan di kosan aku aja soalnya Tara suruh aku ngajak kamu cobain masakannya.” Jelas Ivon sambil menyiapkan piring dan gelas.

“Ou..yayaya..semoga lezat dan hmmm..wanginya aja udah bikin nafsu makan. Kapan Tara masaknya Von?”

“Barusan kali, ini aja masih hangat. Langsung makan aja yuk..aku udah laper nih..”

Santapan makan siang yang cukup enak. Meskipun enggak senikmat bau bumbunya, tapi sudah mendapatkan nilai 7 untuk Tara yang enggak pernah turun ke dapur. Satu pujian buat Tara. Pujian itu mereka letakkan di meja makan, tempat yang pasti ia sempatkan untuk menikmati makan malam.

Tar, makasie ya sup & ayam bakarnya..
Masakan kamu lezat!! ☺☺
PV
Pino meletakkan pulpennya. Ivon masih fokus pada tulisan itu. Lalu dimasukkan ke amplop kuning koleksinya.

“Tadi kamu bisa kerjain soal-soalnya Von?”

“Lumayan. Ada yang bener-bener aku ga ngerti juga tadi. Tapi males ah bahasnya..mumet! Refreshing dulu..”
Angin sepoi-sepoi. Meniup kegerahan yang menyelimuti mereka sehabis makan. Pino sibuk dengan album foto. Dengan teliti dia melihat album milik Ivon. Ada tanda tanya di hatinya. Tapi Pino bersabar untuk menyimpan tanda tanyanya sampai selesai melihat. Yupz! Akhirnya dia menemukan sesosok pria yang dari raut wajahnya pantas untuk dipanggil ayah.

“Bokap ya Von? Serem amat.” Celetuknya pingin tahu.

Ivon hanya diam. Kaget. Dia tidak menyangka kalau Pino akan seteliti itu menyimak setiap lembaran foto-fotonya. Dia pun mulai berkeringat. Tak tau harus menjawab apa.

“Von jawab aku donk..akunya kok dicuekin sih?” Dengan lembut Pino memancing respon Ivon.

Ivon hanya diam. Bingung. Bohong lagi?
Oh, haruskah? Tanyanya dalam hati. Ivon pun pura-pura serius baca novel karya Mira W.

“Ivon pertanyaan aku kok ga dijawab si dari tadi?”

“Apa si Pin? Aku lagi serius baca nie, kamu ga perhatiin apa dari tadi? Aku ga mau diganggu ah sama kamu.. Ga enak bacanya kalo dipotong-potong.” Ivon melanjutkan bacanya. Tentu saja cuma akting.

“Sebentar doank juga, ngambeknya panjang. Dasar cerewet!!” cubit Pino pada bibir gadis itu.

“Aaahh Pino kebiasaaaaaan!!!” Ivon mendorong-dorong kekasihnya itu sampai jatuh.

Pino pun merubah posisinya.
Sejenak ditatapnya gadis yang sedang berpura-pura hanya untuk menutupi kegundahan hatinya. Pino semakin yakin kalau Ivon punya masalah besar.

“Aku mengerti Von. Mungkin kamu enggak akan cerita dengan siapapun. Aku enggak akan paksa kamu. Peran aku melindungi perasaan kamu. Kamu harus tau Von, peran aku bukan hanya sebagai pacar yang ada waktu kamu terlihat sempurna, aku ada dalam keadaan apa pun kamu. Pegang kata-kata aku Von.” Pino mengecup kening merpatinya.

Ivon hanya menunduk. Tidak ingin menatap mata kekasihnya.

“Aku pingin sendiri Pin..” suara Ivon pelan hendak menangis.

Pino semakin yakin akan pikirannya.
Dia sempat berpikir apa benar kalau ia meninggalkan Ivon sendiri. Tapi itu permintaan Ivon. Hanya Ivon sendiri yang tahu bagaimana menghadapi perasaannya. Sudahlah, toh aku akan menunggu di luar. Meyakinkan apakah Ivon akan baik-baik saja. Pino engga mau gegabah lagi menanggapi seorang wanita yang sedang sedih, apalagi sepertinya masalah itu sudah cukup serius buat dia. Cukup Diandra yang terdampar dalam sedih yang berlarut-larut. Pino seakan digugah lagi pada masalah yang besar.

Setelah dia memastikan apakah merpatinya baik-baik saja. Ia melangkah keluar. Ditengoknya sekali lagi rumah itu. Dan berdoa semoga tidak terjadi apa-apa.

.. Fiiuuh!! Akhirnya.. ..

UAS selesai. Semua mahasiswa bernafas lega. Tiba saat mereka menyambut liburan yang sangat panjang.
Ada yang ke Jogja, ada yang keliling Bandung, ada yang pulang ke kampung masing-masing, ada juga yang berdiam diri di kos lantaran tidak punya uang. Kosan gambreng beserta sahabat memiliki acara sendiri. Mereka memang jadi kompak. Malam minggu mereka pakai buat ajang bakar ayam dan ikan. Sebelumnya mereka minta izin sama sama Bunda dan akhirnya diizinkan, tapi harus disuap dulu.

Pesta berjalan meriah. Mereka menumpahkan semua uneg-uneg selama UAS. Beberapa ekor ayam dan ikan pun habis tak bersisa. Minuman kaleng dan ager-ager sebagai penutup pun kandas. Segala jenis lagu mulai dari melow sampai rock juga keluar. Kekeluargaan semakin tercipta di kumpulan mereka. Bahagia sekali rasanya!!

Angga sama Lia jadian malam itu. Tara dateng sama Kaka dan tentunya Pino sama Kaka seru-seruan berdua pas ketemu.
“Tar, lo kok malah ngajak Kaka sih? Katanya mau cari gebetan anak sini?”

“Habis, gw udah suka Kaka dari pertama diplonco sih. Hehehe..”

“Terus lo udah jadian?”

“Belom.. yaudah lah liat nanti aja.”
Kita ke bawah pohon itu yuk, kayaknya kita dicuekin sama cowo berdua itu.”

“Tau tuh. Yuk!!”

Acara selesai sampai pagi. Enggak ada satu orang pun yang tidur. Mereka semua bertahan membuka mata demi mendapatkan momment yang ga akan datang dua kali. Paginya mereka kerja bakti beres-beres. Setelah semua bersih. Sang pendatang pun berpulangan ke rumah masing-masing.

“Aku antar kamu pulang Von. Tapi tunggu aku pindahin kayu itu dulu yah. Tolong pegang HP ku bentar.”

Tara udah jalan duluan bareng Kaka. Ivon menunggu di halaman.
Foza calling.. HP Pino berdering.
Foza? Siapa?
Ivon langsung berpikir sejuta tanda tanya. Dia kesal kenapa selama ini mereka tidak pernah membicarakan teman lama, mantan, atau sahabat cewe Pino. Karena pastinya kebanyakan cowo punya 1 sahabat cewe untuk menanyakan segala macam rahasia dan tabiat kaum hawa.
Foza memanggil terus. Membuat Ivon semakin cemburu dibuatnya.
Angkat atau ??Akh..!!
Pagi-pagi udah nelepon siapa lagi kalau bukan…
Ga. Ga boleh berpikiran jelek sama orang.
Panggilan terputus.

Tidak lama Pino pun datang.
“Ayo Von aku anter kamu pulang..”

Ivon diem aja. Melangkahkan kakinya tak semangat.

“Duuhh yang ngantuk segitunya..ketauan ga pernah begadang.”

Siapa yang ngantuk. Dumel Ivon dalam hati. Ivon males ngomong sama Pino, tapi dia ga mau Pino berpikiran dia cemburu sama Foza, kalau Pino udah lihat 1 missed call di HPnya.

“Ngantuk berat! Kayaknya bakal tidur seharian nii.” Sahutnya malas.

Untungnya perjalanan tidak begitu terasa panjang, jadi Ivon tidak melihat lagi prianya itu bersama ponsel yang masih di tangannya.
“Makasih ya Pin udah nganterin aku. Ini HP kamu.”

“Sama-sama sayang..makasih yah udah mau nemenin aku semalaman. Aku pulang dulu.” Pino mencium kening Ivon.

“Hati-hati..” Ivon pun masuk ke rumah.

“Cie..yang abis dicium keningnya…”
Ledek Tara yang ternyata tadi ngintip mereka dari jendela.
“Tapi kok cemberut gitu sih??”

Mereka pun curhat-curhatan. Wanita!
Hari Minggu kosan Gambreng sepi seperti tidak berpenghuni. Pino dan yang lainnya pun lelap bersama mimpi. Hari ini tak seorang pun yang dapat menggangu tidur panjang mereka. Seakan balas dendam atas kelelahan yang mereka tempuh genap 2 minggu lamanya.
Adzan Maghrib terdengar, nyamuk-nyamuk mulai berdatangan, hari semakin gelap. Satu per satu mereka beranjak dari peraduannya, Pulau Kapuk yang indah..teman tidur yang luar biasa. Hwaaammmpphhh..Selamat Malam!! Sapa mereka bergantian. Makan malam. Hanya itu kegiatan mereka hari minggu ini. Sisanya, dilanjutkan kembali berlibur ke Pulau Mimpi sampai keesokan harinya.

Hari-hari berikutnya.

“IP gw 3,2 Man. Yeah!!”teriak Pino di kosannya.

Ivon ada di situ.
“Lo berapa Von?”tanya Bian.

“Ga mau ah, ntar disangka norak lagi.”

“oohh..yayaya. Gw tau itu artinya bagus! Selamet donk!” Bian menawarkan Ivon berjabat tangan.

“Ikut ke jakarta bareng Pino Von lusa?” tanya Beni.

“Engga. Mau tidur di mana.”

“Di rumahnya Pino lah..hehehe..”
“Rela Von ngelepas Pino ke Jakarta sendirian? Jakarta loh Von.. apalagi lo tau sendiri Pino. Hati-hati!!” Edo memperingatkan.

“Ia Pin, apalagi di jakarta banyak tempat ngedugem, banyak temen-temennya yang ngajakin dia liburan di sana, kalo ga ngebut-ngebutan naik motor, konvoi, nongkrong. behh..tau sendiri kan cowo kalo udah ketemu temen-temennya, belom lagi kalo jalan-jalan ke mall..banyak cewe cantik yang gayanya alamaaakkk..!!” Drei menimpali.

“Enggak ya Von yah.. Jangan dengerin mereka Von! Mereka itu bejat, jadi yang mereka omongin barusan yah kelakuan sendiri.” Jelas Pino.

Tapi apa pun penjelasan Pino, Ivon sempat percaya. Buktinya Foza. Dia masih resah, siapa sebenarnya Foza?

“Ayo Von. Kita jalan sekarang.”
Mereka berdua pun berangkat menuju lapangan basket. Karena Pino akan main hari itu. Ivon pun lupa akan perasaan gundahnya sejenak. Pino main cantik hari itu. Nama Pino diteriakkan oleh banyak penonton, sayangnya dia tidak bisa menahan emosinya. Perkelahian sempat terjadi, untung tim langsung melerai Pino dan Dodo (mahasiswa Ekonomi).

Selesai pertandingan Pino dan Ivon duduk bersama di tempat pemain berkumpul. Ivon tak berhenti repot hanya karena Pino terus-terusan berkeringat dan haus. Kostum warna orensnya basah kuyup. Padahal pemain lain tak segitu banyaknya berkeringat.
Cowokku yang satu ini!
Hmm..tapi seksi juga keringetan habis olah raga. He..hehehe..

Timnya Pino bermain lagi. Kali ini mereka berhasil meningkatkan poin. Angka yang sempat tertinggal bisa dikejar dan lumayan mereka memenangkan juara III. Uangnya cukup buat Pino untuk traktir Ivon memberangkatkan dirinya ke Jakarta.

“Warung Steik”, tempat romantis yang sengaja dipilih Pino. Mereka pun hanyut dalam suasana perpisahan.

“Aku ga mau kamu punya pikiran macem-macem karena kepulangan aku ke Jakarta Von. Aku mau kamu percaya sama aku. Hubungan kita buat aku ga main-main. Aku menyatakan perasaan dan minta kamu jadi cewe aku karena aku benar- benar mau serius sama kamu. Aku ga mau pacaran gaya SMA.”
“ Aku balik ke sana karna udah rindu sama keluarga aku.”

Ivon yang dari tadi memasang muka ditekuk kini menatap pacarnya. Pino sungguh-sungguh. Ia bicara dengan hatinya.
Mereka sama-sama diam.

“Dan Foza.”

Ivon terperanjat.

“Kamu ga perlu cemburu sama dia Von. Foza itu teman SMP aku. Dia udah punya pacar, kakak kelas SMP kami dulu. Kemarin itu Foza mau kasih kabar kalau pacarnya wisuda 20 Agustus nanti, jadi aku diundang.”

Ivon tersenyum. Ikhlas. Ga ada kata-kata yang bisa dia ucapkan. Cukup pengertian dan kepercayaan. Dan kini dia ga mau gampang cemburu. Maafin aku ya Pin. Kali ini aku ikhlas memberangkatkan kamu ke kota itu.

Dalam perjalanan pulang mereka bersenda gurau, tertawa kecil, dan bernostalgia masa mereka diplonco 2 tahun yang lalu.
Pino dan Ivon berlari-lari kecil. Tapi lama-lama mereka lari cepat. Dasar aneh! Masa mereka balap lari udah gelap begini.

“Ya ampun.. kaya gembel ngedemprak di sini. Ketok donk..biar dibuka pintunya. Kalo gw ga keluar lo berdua ga bakal masuk kali ya? Yaudah ah gw pamit dulu mau ke rumahnya Lia. Tinggal yah. Awas lo Pin macem-macem sama temen gw!!”

“Mmmm…” respon Pino yang masih kecapean.

Pino dan Ivon masuk. Mereka duduk di ruang tengah. Segelas air es ditenggak habis. Nafas mereka pun tersengal-sengal kembali.

“Yang kaya gini ini nih acaranya Tara, sinetron.” keluh Ivon seraya mengganti-ganti channel¬ TV. “Huh..”
Ivon meletakkan remotnya. Dan menyandarkan tubuhnya ke Pino. Pino mengusap-usap rambut gadis itu. Kamu tau gak sih Von? Aku sayang banget sama kamu.
“Rambut kamu udah mulai panjang Von.”

“Ia..aku udah ga betah. Mau aku potong ni.. tapi ntar aja tunggu kamu balik ke sini lagi. Kejutan” Ivon menunjukkan ekspresi wajah terjelek dan memainkan kedua tangannya membentuk angka dua.

Pino pun tertawa melihatnya. Dia pun meraih wajah itu ke pelukannya.

“Kamu manis banget si Von. Kekanak-kanakkan kamu selalu bikin aku bahagia.” Pino melentikkan telunjuknya ke hidung Ivon.
“Lusa kamu anterin aku ya ke stasiun. Kamu minta Tara aja temenin, biar aku yang hubungin Kaka, jadi pas pulang kamu ada temennya.”

“Ia. Kamu kok jadi sedih gitu si Pin? Jangan cengeng ah.. cowo kok melankolis!
“Ntar bawain aku oleh-oleh ya..jangan lupa!!”

“Ia merpatiku.”
“Udah jam 8. Ga enak kita cuma berdua di dalem, aku pulang dulu yah. Aku udah ga gitu cape kok. Kamu gapapa kan aku tinggal sendiri?”

“Sebenernya sih ga mau, takut.. tapi gapapa deh. Hehehe…”

“Manja!”

Pino pun memutar kunci pintu. Tiba-tiba Ivon memeluk tubuhnya dari belakang. Pino tersentak.

“Jangan tinggalin aku ya Pin. Aku sayang banget sama kamu.”

Pino menggenggam erat tangan mungil yang memeluk punggungnya erat. Lalu dia pun membalikkan tubuhnya menghadap Ivon.
“Aku juga sangat sayang sama kamu Von. Kamu adalah merpatiku. Aku akan menata dan menjaga hatiku baik-baik hanya buat kamu. Sungguh! Makanya kamu harus selalu menjaga dan menata hatimu dengan baik juga ya Von. Supaya hati aku benar-benar bisa diletakkan di hati kamu. Dan kita bisa saling melengkapi, bukan hanya mencari persamaan. Ya sayang?”

Ivon salut sama Pino. Dia bisa meyakinkan gadis belia itu. Ivon bangga bisa jadi pacar seorang Pino. Ivon janji akan menata dan menjaga hatinya hanya untuk buat Pino juga. I love you, Pin.

Mereka pun berpelukan.

Lalu Pino pergi meninggalkan rumah itu.

Keberangkatan Pino.

Sabtu pagi. Dua pasang kekasih menempuh perjalanan. Pino pulang. Ivon merasa sedih. Sepertinya ini lebih sedih ketika dia harus berpisah sama Radith waktu mereka merantau ke daerah yang berbeda untuk menuntut ilmu. Ivon seperti memiliki keganjalan di hatinya.

“Ga usah sedih Von, aku cuma 2 minggu. Liburan kita masih panjang. Kita bisa jalan-jalan ke mana aja kamu suka pas aku pulang dari sini..yahh..
Udah donk sayang jangan sedih. Ntar aku perginya enggak tenang niy..udah ya! Ikhlasin aku, aku yakin waktunya ga akan terasa. OK.
Aku pergi dulu yah.. Aku sayang kamu.” Ivon menyalim tangan kanan merpatinya. Dan Pino pun memeluknya erat, mengecup keningnya.
Ivon, Tara, dan Kaka melambaikan tangan saat bus yang menumpangi Pino melaju. Ketika bus itu tidak tampak lagi mereka pun beranjak dan mencari bis yang menhantarkam mereka pulang.

Sabtu ini Ivon hanya duduk di bangku teras, melamun, membayangkan Pino bersamanya, dan merindukan pria itu. Baru saja pria itu berangkat kerinduan sudah memenuhi jiwa raga. Seperti kura-kura kehilangan rumahnya.
“Udah lah Von, ga usah terlalu sedih. Kalau hari pertama aja lo sedihnya udah kaya gini gimana besok-besok..lagi Pino pasti telepon kok. Lo bisa denger suaranya ya kan? Jangan sedih ya. Mendingan lo ikut gw aja main voli. Ayo! Ayoo!!”

Itulah kegiatan Tara selama Pino di Jakarta. Membujuk dan menghibur sahabatnya. Kadang-kadang dia selalu sms Pino untuk enggak lupa hubungin Ivon. Biar dia enggak stress sendiri menghadapi sifat asli pacarnya itu yang baru ketahuan setelah sekian lamanya.

.. Di Jakarta ..

Akhirnya aku sampai di Jakarta.
Pino menghela nafas berat memandang sekeliling kota kelahirannya.

Tengah hari Pino sudah sampai di rumahnya.
Rumah 1 kavling berukuran 9×7 meter di daerah Semper Jakarta Utara.
Ada sedikit perubahan di rumah Pino. Cat rumahnya tidak lagi berwarna hijau dirubah menjadi warna krem. Halaman depan yang tadinya digantungi macam-macam pot bunga disulap menjadi taman sepetak yang sedap dipandang mata. Akh.. Pino terlalu asiik dengan wajah baru rumahnya. Dia harus segera menemui orangtuanya. Dia pun membuka gerbang dan mengetuk pintu rumahnya yang tetap dihiasi mistelto, door prize natal beberapa tahun yang lalu.

“Mama.. Mama.. Ma buka pintunya Ma..ade pulang!”

Wanita yang sudah mau memasuki usia 60 tahun membuka pintu dan kaget melihat putra bungsunya pulang.

“Alphino?!! Kamu pulang, Nak.. Mama rindu sekali padamu. Kamu tambah besar saja di sana.. tapi kau hitaman, mungkin kau main terus di sana yah? Mama senang sekali kau pulang.. Mama rindu padamu. Hei, kenapa kamu tidak kabari kalau mau ke Jakarta? kalau tau gitu kita beli makanan banyak kita makan enak. Mama pasti masak kesukaanmu..rica-rica..ya toh?”

Pino tertawa mendengar candaan Mamanya. Dia juga rindu sekali dengan wanita ini. Terlihat usianya sudah tua, tapi bagi pino Mamanya tetap cantik. Wanita yang sangat dia kasihi.

“Alphino Fedente!!!” suara serak menggelegar memecahkan obrolan Ibu dan Anak.
Pino pun langung memeluk pria bersuara berat itu. “Papa!!”

“Hey,apa kabarmu Nak? Kami semua rindu di sini.”

“Baik Papa.”

“Hey..pasti kau sudah mendapatkan merpatimu di rantau sana, sampai kau betah tak mau pulang.”

“Ah..Papa bisa saja.”

“”Hey..Papa juga pernah muda. Papa pernah merasakan yang kau rasakan. Pasti gadis itu menangis saat kau hendak berangkat kan”
Pino menyetujui godaan Papanya. Lalu kedua pria dewasa itu pun tertawa kencang. Mereka sangat kompak seperti sahabat lama yang baru bertemu setelah sekian lama.

Siang ini Pino menghabiskan waktunya untuk mengobrol dengan kedua orang tuanya. Dia menceritakan semua kesibukannya, kuliahnya, teman-temannya, ibu kosnya, dan terakhir kekasihnya. Mereka pun sampai lupa waktu karena keasikan ngobrol.
Malam semakin larut, namun Pino dan kedua orangtuanya belum mau tidur. Mereka masih ingin melepas rindu. Kenangan-kenangan Pino waktu kecil jadi bahan cerita mereka sampai akhirnya mereka pun merasakan kantuk yang luar biasa. Pukul 04.00 dini hari obrolan mereka ditutup. Mama mengantar Pino ke kamarnya, lalu mengucapkan selamat tidur.

Pino membuka pintu kamarnya, menyalakan lampu. Dan…. Terreeenng!! Design interior baru!! Rak baju Pino yang dulunya box jadi lemari kayu jati yang kokoh dan terlihat mewah. Rak buku tua warisan dari saudaranya kini sudah tidak ada lagi diganti dengan meja kaca tempat pernak-pernik dari mantan. Tempat tidur tingkat ditukar dengan tempat tidur kecil yang cukup buat 1 orang. Kamarnya jadi lebih luas dan nyaman. Pino duduk di atas tempat tidur baru, memandangi kamarnya yang berubah total. Catnya kini berwarna krem, tidak ada lagi poster-poster idola. Jendela kayu kiri-kanan ganti menjadi terali besi berwarna merah. Pino puas akan perubahan ini. Meskipun sempat merindukan kamar lamanya, yang terkesan kamar cowok (berantakan & bau).
Malam ini Pino tidak bisa tidur, dia masih membayangkan masa lalunya yang selalu dia bawa dalam kamar ini. Masa remajanya..dihukum guru..main bola..masa SMA yang tak pernah bisa dilupakan..persoalan hati..hampir dikeluarkan dari sekolah..tawuran..masalah dengan kawan..ditinggal orang tercinta..ohh..ternyata cukup lama juga Pino meninggalkan momment itu. Tahun pertama kuliah Pino memang sengaja tidak ingin kembali ke kota ini. Dia ingin menenangkan hati dan pikirannya..masalahnya terlalu dalam. Mitha yang tertampar sakit, Diandra yang sudah tidur selama-lamanya. Cukup Tuhan, cukup untuk aku merasakan hati yang remuk karena orang-orang yang kusayang meninggalkanku.Aku tidak ingin kejadian ini menimpa aku lagi. Mata Pino berhenti di satu titik. Pino turun dari tempat tidurnya. Entah kenapa perasaan rindu ini datang lagi. Dia merindukan Mitha. Apa kabar dia sekarang? Pino mengamati pajangan foto itu. Sebenarnya dia cantik.. Akh!! Ga boleh.. aku sudah punya Ivon. Pino pun meletakkan pajangan itu. Tidur ah..ngantuk!! Pino pun menarik selimutnya.
Pray before do something.
Pino membaca tulisan itu di langit-langit kamarnya. Pino duduk kembali dan berdoa. Akhh..sudah lama aku tidak melakukannya.

Minggu Pagi

Keluarga Corua ibadah pagi minggu ini. Pino mengucap syukur dan tidak lupa dia memohon ampun. Dosanya terlalu besar dan banyak.
Sepulang ibadah Ruben dan Ka Alan, beserta keluarga kecil mereka datang ke rumah menyambut Pino yang lama tak bersua. Kekeluargaan yang besar sangat tampak di keluarga ini, mereka saling mengasihi.
Makan besar ala Manado menjadi menu utama spesial untuk Si Bontot. Pino memang sudah membayangkan itu semua sepanjang perjalanannya. Tak heran makan malam ini dia nambah sampai 3 piring. Tn. & Ny. Corua pun tertawa senang karna kerakusan Pino yang tidak juga berubah.
Suasana bertambah ramai karna keponakan-keponakannya yang bandel dan lucu-lucu. Pino tidak menyangka kalau kehadirannya memang sangat dinantikan. Surprise!! Pino mendapat kado dari kedua kakak iparnya. I love you, famz!

Liburan Pino

Pino sibuk menghubungi teman-temannya yang kuliah di Jakarta atau yang lagi berlibur. Memang hanya beberapa orang, tapi cukup baginya untuk bertukar cerita dan reunian.
Beberapa tempat sudah mereka kunjungi. Tidak lain tempat yang biasa mereka tongkrongi dulu waktu sekolah. Dan kebanyakan Pino menghabiskan waktu dengan teman-teman SMAnya. Awal pekan di Jakarta membuat Pino kerasan dan ingin kembali ke masa-masa sekolah dulu, apalagi ketika berkunjung ke SMA yang meluluskan mereka 2 tahun yang lalu. Hati berdebar senang dan bangga memamerkan kampus yang sekarang mereka duduki. Apalagi Pino, dia sungguh bangga luar biasa. Guru-guru mungkin tidak pernah menyangka kalau dia akan mendapatkan jurusan dan kampus ini. Two thumbs up for me!!

Mobil Inggo memboyong mereka meninggalkan sekolah tepat jam 12 siang. Kali ini mereka menuju Poncol Senen, belanja!! Gerombolan anak muda ini menggandeng sejumlah kantongan hasil buruan pakaian burjer. Debu, asap, keringat nempel semua. Puas berbelanja mereka pun mencari kantin mahasiswa (alias makan enak, kenyang, murah!!). Jujur, Pino yang mengaku anak gaul jakarta baru mengenal bagaimana itu Poncol, tempat makan murah dan meyakinkan, dia pikir cuma di Bandung yang seperti itu, ternyata jakarta si kota metropolitan ini juga punya. Huhh!! Ternyata kawan-kawannya mengalami kemajuan pesat. Pergaulan. Anak jakarta-anak jakarta..

Ivon. Ow My God.. Lupa ga pernah hubungin dia!! Bodoh! Pasti dia ngambek mampus!! Telepon.
Ga diangkat. Pasti beneran ngambek.Pinooo..kenapa lo bisa lupa sama cewe lo sendiri!!
Pino terus mencoba hubungi nomor Ivon. Tapi…
Huhhh..Von, Von.. maafin aku..aku ngaku salah. Tapi angkat donk Von..
Tetap saja usaha Pino sia-sia. Dia juga mengirim beberapa sms tapi laporan pun tak ada, itu tandanya Ivon belum baca atau (ga mau baca??).
Uuuhh!! Pino-Pino..

Minggu Pagi

Sepulang gereja Pino ziarah ke makam Diandra. Seorang diri. Pino manatap makam yang sudah kering itu. Rumah Diandra kini sudah bagus semoga dia juga tinggal dengan baik di sana. Tak lupa Pino memanjatkan doa untuk ketenangan sepupunya. Debby Diandra Corua.
Semoga kamu bahagia di sana Die!! Aku yakin kamu pasti sudah tersenyum lega di pangkuan Bapa..

Pesta Wisuda Jemi

Pestanya cukup mewah karna Jemi juga berasal dari keluarga berada. Setelan jas hitam dan dasi merah marun dikenakan Pino dalam acara itu. Acara resmi. Pino sempat bosan menghadiri acara ini, terlalu formal. Untungnya ada beberapa orang yang dia kenal. Selesai memberi ucapan selamat kepada mantan kakak kelasnya, Pino bertekad langsung pulang. Sayang kesempatan itu sulit datang karena kerabat-kerabat Jemi lebih penting malam itu jadi dia harus mengalah. Satu per satu Pino mengamati penampilan orang-orang penting itu. Memang Hebat!! Pino melewatkan beberapa menit untuk memandangi kemilaunya jas dan gaun manusia kelas atas.
Udah mulai sepi. Gw samperin aja si Jemi.
Pino pun melangkahkan kakinya.
“Uppss!! Maaf Om.. “ Pino menabrak salah satu pria dewasa yang juga tamu penting Jemi. Mungkin dia tamu Papanya.. pikir Pino.
“It’s ockay.” Tuan yang terlihat sangat wah itu kembali ngobrol dengan rekan-rekannya.
Kaya pernah liat.Dimana ya?
Pino berpikir. Mencari-cari dalam pikirannya di mana dia pernah melihat pria itu.
Ooo..bokapnya Ivon!! Ya. Bener!! Hebat. Berwibawa sekali dia. Penampilannya keren. Benar-benar pengacara.
Pino masih memandangi pengacara itu. Ayah dari pacarnya. Kebanggaan pun terbesit dalam hatinya.

“Hei Pin” sapa Foza.
“Eh, Foz.” Pino menjabat tangan sahabat sepupunya.
“Udah ketemu Jemi?”
“Belum. “
“Yuk salam yuk..”

Mereka berdua pun menghampiri Pangeran Pesta. Salam dan temu rindu hangat dalam pertemuan mereka malam itu. Sahabat-sahabat Diandra yang lain turut bergabung dalam perjumpaan ini.

Pesta pun usai. Tamu berpulangan satu per satu. Keluar dari ruang pesta Pino bertemu lagi dengan pengacara hebat itu. Ingin rasanya Pino berkenalan, tapi rasa segan menyelimuti dirinya. Dia pun menunggu sampai Papa pacarnya itu pergi lebih dulu.
Sebuah mobil Mercy hitam berhenti. Oh..ternyata itu mobil yang menjemput Tuan Pengacara. Orang kaya!! Nomor platnya aja nomor cantik.
Pino menggeleng salut.
Minggu kedua di Jakarta

Pino terus menghubungi Ivon tapi aksi kesal Ivon lebih besar dari usahanya. Akhirnya Pino memutuskan untuk menelepon Tara. Dugaan Pino benar, Ivon malas menerima teleponnya, terlambat! Sekarang Ivon sudah tidak merindukannya lagi, dia sudah jenuh menunggu. Pino merasa bersalah, Pino mengerti gadis itu pasti sakit hati. Maafin aku Von..
Pino meminta Tara untuk memberikan ponselnya pada Ivon. Tapi sayang Ivon tahu dan tetap tidak mau bicara. Pino menarik nafas berat menyudahi pembicaraanya dengan Tara. Kamu kok gitu si Von..

Pino jenuh berdiam diri di rumah. Kunci motor, helm, Bremmm!!!! Kebutan motor pun memecahkan jalan. Pino memarkirkan motornya. Di Mall ini Pino ingin mencari sesuatu sebagai oleh-oleh buat pacarnya. Hadiah yang bisa melumerkan kemarahan merpatinya.

“Pino??” tanya seorang wanita tak percaya.
“Mitha??” Pino pun tak percaya melihatnya.
“Apa kabar Mit?” tanyanya segan.
“Baik. Kamu yang apa kabar?”
“Aku sih baik-baik aja.” Pino tidak menyangka Mitha menegurnya, berbicara dengannya dengan sikap yang wajar seperti tidak ada kenangan pahit di masa lalu. Mitha tetap ramah dan baik hati.
“Wah..kamu jadi ketuleran bahasa Sunda nih.” Mitha tertawa. Pino ikut tertawa meskipun dia kaku sekali saat itu. “Kamu lagi cari apa Pin? Mmm.. kado buat cewe kamu ya??”

Pino mengalah. Mitha sudah dewasa. Dia pun harus dewasa menanggapi gadis itu. Dia pun mengiakan pertanyaan mantan kekasihnya.

“Mau aku bantu Pin? Aku kan cewe jadi aku tau apa yang ingin sekali diinginkan para gadis dari pacarnya.”

“Boleh. Aku traktir kamu kalau hadiahnya enggak klasik dan pasaran. Gimana?”

“Siapa takut. Selera aku juga ga rendah kok.”
Mereka pun berbaikan kembali. Pembicaraan panjang Mitha yang kuasai. Ternyata pengalaman sangat membuat Mitha mengerti akan bersikap. Kesalutan yang luar biasa dihadiahkan Pino untuk gadis yang pernah disakitinya.

“Aku antar kamu pulang ya Mit. Mungkin ini sekali-sekalinya loh kamu boncengan sama aku lagi selama kita jadi mahasiswa. Soalnya aku pulang ke Jakarta masih 2 tahun lagi, nanti pas wisuda.”

“Dasar playboy!! Kamu ga mikirin apa gimana perasaan pacar kamu di Bandung pas kita boncengan naik motor. Udah ah, aku pulang sendiri aja. Kan lumayan buat setoran supir taksi. Yaudah ya Pin, aku duluan. Salam buat pacar kamu.
Oia..kalau boleh kasih saran. Sebenernya hadiah terindah yang sangat diinginkan oleh seorang perempuan dari kekasihnya adalah hati yang utuh. Jarang sekali ada kekasih pria yang memberikan hadiah itu.” Mitha tersenyum tulus. “Aku pulang duluan yah.” Mitha mengucapkan salam perpisahan.

Pino angkat tangan. Melambaikan tangannya.
Mitha bukan gadis yang lemah.. dia lembut. Kepribadiannya halus,tulus, auranya terpancar dari wajahnya.. Mitha..semoga kamu mendapatkan pria yang paling baik di dunia ini. Pria yang bisa memberikan keutuhan hatinya.

Pino masih terus memikirkan Mitha. Kisah Mitha dalam hidupnya memang ga bisa pergi begitu aja. Apalagi hari ini dia bertemu dengan gadis itu dengan keadaan yang sangat jauh berbeda dari pikirannya.

Ya ampun!! Tanpa sadar Pino mengendarai motornya ke arah rumah Mitha. Dari kejauhan Pino mengamati rumah itu, rumah yang dulu sering dimampirinya untuk menjemput dan mengantar pacar taruhan.
Pino mendekatkan motornya ke rumah itu. Tidak ada perubahan. Sama seperti yang dulu.Hanya ada mobil sedan. Mobil sedan? Mobil itu..plat nomernya! Itu kan mobil yang malam-malam itu jemput bokapnya Ivon.. Kok bisa di rumah Mitha??
Kegelisahan merambat hati dan pikiran Pino. Kegundahannya dulu tentang Ivon yang selalu sensitif jika disinggung tentang orang tua muncul.
Jangan-jangan…
Pino mengurungkan pikiran jeleknya. Dia berniat untuk bertamu ke rumah Mitha. Tentu saja ingin mencari tahu.

Sebuah taksi berhenti. Mitha baru sampai.
“Loh Pin, kenapa lagi?” tanya Mitha bingung.
“Mau tolong bungkusin kado? Gw kan paling ga bisa..”
“OK. Alesan aja! Ayo masuk!!”
Segampang itu?? Pino pun mengekor. Mengamati Mercy hitam berplat cantik milik pria yang ada di foto Ivon.
Jantung Pino berdegup kencang menginjakkan rumah yang akhh..tak taulah, hanya Pino yang bisa merasakannya.
Sepasang mata Pino menjalar memenuhi seisi rumah. Mulai dari kursi, lemari hias, lukisan, keramik, pajangan, foto keluarga,… FOTO KELUARGA??!! Mata Pino terbelalak melihat foto keluarga. Foto itu..foto keluarga.. Jantung Pino tambah berdegup kencang. Hatinya panas, badannya pun terasa panas. Dia mulai gemetar. Dia masih terpaku pada foto keluarga yang terpajang besar.
Mitha, kakanya, Ibu, dan pengacara hebat itu. Pengacara yang ada di foto kekasihnya. Pengacara yang ikut meniup lilin saat Ivon merayakan ulang tahun yang ke-5.
Ivon… aku tau sekarang kenapa kamu ga mau dibilang anak pengacara hebat, keluarga tajir, anak orang kaya.. Itu karna kamu sudah tau kalau kamu anak dari istri gelap..selingkuhan.. Oh Tuhan!! Berat sekali masalah Ivon.. aku mengerti sekarang Von, aku mengerti perasaan kamu.. maafin aku Von, maafin aku pernah nyinggung perasaan kamu..

“Masih liat foto itu Pin?” tanya Mitha yang udah ganti baju sambil bawa minum.

Pino sadar dari lamunannya. Cepat-cepat dia menyembunyikan ketidakterimaan ini. Pino mengamati Mitha. Putri bungsu yang sah dari pengacara itu. Pengacara yang dengan sangat menyesal dia sebut hebat!!
Mitha, apa dia dan keluarganya tahu kalau selama ini mereka dibohongi, 20 tahun lamanya. Usia genap yang dirayakan Ivon tahun ini..genap juga buat Mitha. Sama! Umur mereka sama!! Berarti ayahnya selingkuh sejak keluarga ini akan menyambut kedatangan putri kedua.. Hebat!! Dia memang hebat menyembunyikan perkara besar sama seperti hebatnya dia saat memenangkan perkara-perkara besar di luar sana!!

“Ternyata bokap kamu pengacara yang terkenal itu.”
Pino berusaha menelan ludah, menelan rahasia pahit.

“Emang terkenal ? Biasa aja, ga pernah muncul di TV!!”

“Aku pernah baca profilenya di majalah”
Emang ga terkenal sih.. tapi bakalan terkenal karena kasus perselingkuhan. Semoga 2 tahun ke depan rahasia ini belum terbongkar. Karena aku yang akan mengangkat berita ini ke umum.

“Oia, ini kadonya.”
“boleh aku liat foto-foto kamu??”

“Boleh. Ambil aja di rak yang di pojokan.” Ucap Mitha seraya memotong kertas kado.

Pino dengan cermat mengamati foto-foto itu.
Keluarga bahagia. Hampir tak ada cacat. Tapi kebusukan sudah mulai tercium. Kasihan keluarga Mitha. Mereka dibohongi oleh orang yang selama ini berkharisma, kebapakkan, bertanggungjawab, dan akkhh..malas menyebutkannya!!
“Boleh ku ambil ga Mith?” Pino berusaha senetral mungkin.
“Buat apa?”
“Buat inspirasi, aku rencana buat novel.”
“Ia?? Hebat donk!! Boleh. Tapi jangan dimacem-macemin ya. Awas ntar ketahuan pacar kamu, aku lagi diseret-seret.”
“Enggak kok. Makanya aku minta yang kamu sekeluarga. Gapapa kan?”
“Yaudah. Tapi janji yah?”
“Ia.” Yes!!
Pino masih gak habis pikir.
Dunia memang sempit dan jahat.
Mitha-Ivon.. ternyata mereka saudara tiri.
Dan kenapa, kenapa harus aku yang menghadapi mereka berdua?? Selama ini aku berusaha tidak membawa masa laluku, tapi ternyata..Mitha datang lagi. Dia memang datang bukan sebagai masa lalu tapi sebagai saudra tiri, saudara tiri merpatiku. Ivon pasti tambah sakit kalau tahu masalah ini!!
Tapi.. bukankah yang harus sakit itu justru Mitha? Mitha dan keluarganya yang dibohongi, dihianati. Ivon itu anak dari hasil selingkuhan. Buah cinta terlarang. Anak gelap yang tidak pernah direstui. Tapi ayahnya mengakui.. Sebaliknya malah Ivon seperti tidak mengakui ayahnya. Ivon sepertinya malu pada kenyataan, makanya dia ga mau dipanggil sebutan yang berbau ayahnya. Ivon muak dengan keadaan keluarganya yang hanya disumpal harta, uang, kemewahan.. cuma untuk menutup kedok. Apa Ivon sudah tau wajah-wajah keluarga dari istri pertama Papanya?
Kalau tau…
Pino menghela nafas berat. Selesai menenangkan pikiran, dia melajukan motornya kembali ke rumah orangtuanya. Pino membawa masalah itu ke alam mimpi. Satu lagi cerita yang dibawa Pino ke kamar tempat peraduannya.
Leave Jakarta

Sisa hari Pino dihabiskan di rumah Kak Alan, entah kenapa dia tetap tidak mau menginap di rumah Ruben, alasannya jauh. Kasian Ruben!!

Malam terakhir Pino mengajak Mitha untuk ketemuan. Mitha menyanggupi. Banyak yang mereka bicarakan termasuk papanya. Sebenarnya Pino ingin sekali menghancurkan pria itu, makanya dia mau mencari tahu lebih banyak dari putrinya sendiri.
Mitha mengaku ayahnya memang sangat keras, peraturan tetap peraturan, dia selalu memberikan sanksi atas setiap peraturan yang dilanggar dan juga memberikan hadiah istimewa untuk prestasi terbaik. Walaupun sangat sibuk dia selalu menyempatkan diri untuk berkumpul dengan keluarga.

“Kedengarannya positif, tapi bagi aku sangat posesif.”
Dia tidak pernah bisa menerima papanya yang seperti itu, menurut dia papanya tidak bijaksana, tidak bisa membedakan bagaimana menghadapi persoalan hukum dan keluarga.
“Contohnya Kak Arin. Dulu Kak Arin pingin sekali kuliah pariwisata di universitas negri di bandung. Kamu tau kan Pin universitas itu berkualitas dan menjamin. Tapi Papa gak setuju. Alasannya pariwisata tidak menjamin masa depan yang cerah, apalagi untuk perempuan. Papa juga gak mau mengirim putri papa untuk kuliah di luar kota, mending di luar negri sekalian.
Waktu itu Kak Arin sempat terpukul, dia gak bisa terima keputusan papa. Tapi apa daya, papa yang berkuasa. Mama malah ikut-ikutan papa. Akhirnya Kak Arin pilih kuliah di luar negri, biar bisa keluar dari rumah. Dan kamu tau Pin jurusan apa yang dipilih Kak Arin? Hukum. Dia mau mempelajari bagaimana sih sebenarnya hukum itu sampai papa terus beralasan hukum pada setiap nasihat dan peringatannya. Kak Arin gak mau dibodohi sama papa cuma karna kami buta hukum. Selama kuliah Kak Arin gak pernah balik ke Indonesia, malas. Tapi Pas aku kelas 3 SMU, dia pulang. Katanya mau menampik protes papa kalau gak setuju sama jurusan kuliah ku. Tapi ternyata papa sangat setuju sama pilihan ku untuk kuliah kedokteran. Papa akan selalu mendukung kuliahku kalau aku memang serius ambil kedokteran. Tapi Papa gak tau kalau dipilihan kedua aku menulis Kedokteran Unpad. Untunglah putrinya yang satu ini sangat cerdas sampai harus diterima di UI, kalau tidak Papa bisa kena serangan jantung…

“Karna kamu masuk Unpad”

“Enggak. Karna aku harus kuliah di Bandung dan bertemu dengan istri keduanya di sana.” Jawab Mitha tegas.
Pino kaget. Dia tersentak mendengar kalimat Mitha barusan. Dia pikir selama ini Mitha buta tentang masalah itu.
“Kamu jangan bilang siapa-siapa ya Pin..aku mohon sama kamu..”
Pino menatapnya.
“Aku janji Mith..” Pino sungguh-sungguh.
“Waktu itu aku lagi liat-liat handphone papa. Aku memang tertarik untuk baca sms, data-data, semuanya yang ada di handphone itu. Tapi gada apa-apa, cuma urusan bisnis. Satu lagi handphone papa yang belum aku lihat. Aku baca smsnya, aku lihat panggilan masuk dan keluar.. Mulanya pas buka sms, aku sempat senyum-senyum sendiri melihat daftar nama yang berderet panjang. Panggilan sayang untuk seorang wanita. Aku pikir itu sebuta papa untuk mama, karna yang aku tahu mereka selalu mesra di mana pun. Tapi pas aku baca..aku risih, aku ngerasa itu bukan kata-kata sms mama..semakin terus kubaca, kalimat sms itu terlalu mengandung konflik, ungkapan cinta yang gak wajar, dari situ aku nangkep kalau papa punya wanita gelap. Aku gak tau mereka menikah atau tidak, tapi yang aku tangkap mereka selingkuh sudah cukup lama, karna mereka sudah punya anak, perempuan.”
Mitha menghentikan kalimatnya.
Pikiran Pino langsung melayang ke Ivon. Memang lama Mith..bahkan terlalu lama. Anak perempuan itu sekarang sudah seusia kamu..
“Dari situ aku mulai benci sama papa. Aku gak simpatik lagi sama dia. Dia munafik!! Kemesraannya sama mama cuma pura-pura untuk nutupin perselingkuhannya. Aku muak ngeliat mereka mesra-mesraan. Aku gak tau apakah aku harus bela mama atau ngebiarin dia dibohongin terus. Karna mama gak pernah ada di pihak kami setiap kali papa marah-marah. Mama malah membuat situasi makin panas. Gak heran kami berdua gak sayang sama mama, kami gak ngerti apa yang ada dipikiran mama. Jujur pas aku tau papa selingkuh, aku gak sedih..malahan aku senang karna aku pegang kunci kemunafikan papa. Dan aku senang karna mama tertipu sama kebijaksanaan hukumnya itu. Dikhianati, emang enak!!”

Pino gak nyangka. Gak nyangka kalau Mitha sangat membenci kedua orang tuanya. Pikirannya sepicik itu menilai orang tuanya. Tapi aku setuju sama kamu Mit.. Dia pikir, Mitha lembut karna didikan orang tua dan keluarga yang harmonis. Tapi ternyata gak sama sekali. Dia berjiwa baik karna gak mau disamain sama orangtuanya. Kasian Mitha sama Ivon, punya ayah yang bejat! Semoga niat Kak Arin kuliah di sana tercapai. Dan pengacara munafik itu bisa tumbang!!
“Kak Arin udah tau masalah ini Mith?”
“Belum. Cuma aku yang tau. Kalau Kak Arin tau, mungkin dia udah ngelabarak Papa..dan keluarga kami mungkin udah hancur. Aku gak mau secepat itu Pin. Tunggu..tunggu sampai kuliah aku selesai. Baru permainan dimulai.”
Kesenangan dan kepuasan terbesit di pikiran Pino. Mitha gak bodoh menghadapi masalah ini. Kebenciannya membuat dia kuat dan terus memanfaatkan keadaan.
“Jalan pikiran kamu gak salah Mit. Gak ada yang berhak melarang kamu berpikiran seperti itu karna kamu udah kecewa sama kenyataan. Semoga yang benar dan terbaik selalu berpihak sama kamu. Ingat Mith, jangan gegabah setiap melakukan sesuatu dan jangan berpikir kalau kamu sanggup menghadapi ini sendiri. Kamu butuh kawan, kamu butuh dekingan, dan butuh pengarah. Itu semua untuk bantu kamu saat perang dimulai. Cussss…Jedarrrr!!! Aku yakin kamu cukup pintar untuk mengenal papa kamu dan gimana taklukin dia.” Mitha menatap Pino. Dia memberikan senyum.
“Aku gak mau kamu jatuh di tempat yang bikin kamu gak bangun-bangun lagi. Berpikir jernih dan bijak!!”
Pino pun merangkul gadis itu.
“Makasih banyak ya Pin. Aku pikir aku gak akan pernah cerita sama siapa pun. Ternyata aku cerita sama kamu.”
“Tau gak Pin, aku sempat melenyapkan kamu dan teman-teman SMA kita di lapisan terendah dalam duniaku. Tapi aku sadar aku salah. Aku mencoba menerima kenyataan ini satu per satu..ternyata aku bisa Pin. Sangat lama memang, aku butuh perjuangan untuk melawan gejolak batinku, rendah diriku, kemarahanku. Apalagi saat berhadapan dengan orangnya.. aku benar-benar perang. Tapi aku yakin aja. Ehh..akhirnya semua berjalan lancar dan bikin aku puas lega!”

“Berarti pas ketemu aku kemarin, kamu perang juga donk”

“Ia..hehehe.. Untungnya kamu biasa-biasa aja. Jadi aku pikir buat apa aku masih kepikiran masa lalu.. Ya kan?”

Pino mengangguk berat. Kata siapa?? Orang aku kaku ngadepin kamu kemarin.. He..ternyata kamu gugup juga ya hari itu? Tapi ga keliatan kok ah..He..berarti cocok donk jadi bintang film..

“Balik yu Mith, udah jam 9 malem. Lewat sejam nih, ntar aku digebukin lagi sama bapa kamu.”

“Dih Pino..itu kan dulu waktu SMA.. “

Sesampainya di rumah Mitha mereka papasan sama pengacara hebat yang baru pulang.

“Malam Om!”sapa Pino berusaha ramah.
“Malam! Kamu..”
“Ini teman SMA aku Pa, dia kuliah komunikasi.”
“Ia-ia-ia.. baru pulang kalian?”
“Ia Om.”
“OK saya masuk dulu. Jangan berdiri saja di luar, ngobrolnya di dalam.”
“Makasih Om Cuma mau nganter Mitha pulang. Sekalian saya permisi pulang. Malam!”
Ayah dan anak itu pun menghantar kepergian Pino. Ini kali pertama Pino bertatapan wajah dengan pengacara itu.

Sabtu pagi Pino diantar keluarganya ke Bandung. Perjalanan yang menyenangkan. Pino sangat manja dibuat mereka sampai-sampai teman kosnya bingung apa yang terjadi. Tengah hari keluarganya pun balik ke Jakarta. (Terlalu repot memang!!)

—bersambung—