Arlin meletakkan pulpennya. Sudah pukul 01.00 dini hari. Dia harus segera tidur supaya besok pagi-pagi bisa bangun lebih cepat dari biasanya.

“Kukuruyuuukkkkk…………..!!!!!!!!!!!!!!!!!”

Dengan sigap Arlin bangun. Jam weker yang sengaja diletakkan jauh dari tempat tidur langsung diraihnya. “Aaaaahhh….. jadi gak bisa tidur lagi kan! Dasar weker kukuruyuk bledug!!” gerutunya. “Hah??!! Jam 6 kurang 15?!! Gw belum belajar lagi.. aduuuughh, kenapa gw bisa lupa puter jamnya?!! Mati gw!!”

Arlin ga pikir panjang lagi. Dia langsung rapi-rapi dan membereskan jadwal pelajarannya. Jam 06.20. Semua sudah beres. Arlin tergesa-gesa menuruni tangga sambil membaca buku biologi yang hari ini ulangan di jam ke-3.

“Kebiasaan bangun siang terus. Diterusin aja kebiasaannya sampai ujian nasional nanti biar kamu ngerti apa pentingnya waktu.”

Arlin hanya diam menikmati nasi goreng sambil terus konsentrasi belajar biologi. Terserah Mama mau seriosa apa pagi-pagi begini yang penting aku berangkat sekolah.

“Tuh, jemputan kamu udah dateng.”

“Pergi ya Mah.” Pamit Arlin seraya mengambil uang jajan di atas TV.

Di sekolah Arlin sudah disambut antrian panjang teman-teman yang menyontek jawaban matematika dari si rangking 1. Sebelum bel tugas ini harus dikumpulkan dengan jawaban minimal 50% wajib benar. Makanya Arlin mati-matian tidur tengah malam demi tugas matematika dari pada harus bangun pagi-pagi tapi ga dapet contekan bener…

“Sip!” Ucap Arlin meletakkan tugas matematikanya yang ternyata urutan ketujuh. Kemudian dia tersenyum geli melihat teman-temannya sibuk menyontek. Lima menit kemudian dia udah duduk manis di bangkunya, melanjutkan materi biologi yang masih berlembar-lembar belum dibaca.

Bel pun berbunyi. Jam ketiga tetap menjadi mesin penyedot yang menarik semua kebahagiaan anak muda kelas III SMA jurusan IPA. Mesin waktu seakan berlari mendekati garis finish sedangkan otak ini berjalan saja sulit. Dan akhirnya..teeeeeeeeeettt!!!!!!! “Kumpulkan!!” Kata yang paling dibenci semua siswa dan bel yang paling tidak diharapkan. Huh!!!

Arlin menyeruput minumannya.“Gila!Kayanya kali ini gw jeblok lagi deh..gw nyerah tadi!”
“Ya ampun Lin..mending ini deh daripada tugas matematika memuakkan tadi pagi. Bayangin Lin masa ia tugas sesusah itu? UN aja ga segitunya kale!!” Ade mendumel lantaran matematika emang pelajaran yang paling menyebalkan, tapi itulah jurusannya!!

“Lin, itu Angga.” Bisik Ade pelan. “Udah jangan liat, ntar lo nangis bombai lagi!!” “Cape gw ngediemin lo..emangnya gampang cari kata-kata penyejuk hati. Ayo ah, cabut sekarang!!” Ade menarik tangan sahabatnya.
“Ga usah De. Gw udah cukup kuat. He..” ucap Arlin dengan seuntai senyuman.
“Gw juga ga mau kabur-kaburan kalo ada dia, emangnya lagi main kucing-kucingan. Gw pengen liat dulu kaya apa sih gaya pacaran mereka!!”
Ade hanya bisa diam menatap sahabatnya yang mencoba untuk tegar.

Pasangan baru itu pun lewat di depan mereka dan mengenaskan.. Angga memilih duduk di depan meja mereka dan akh..mesranya! Ooh!! Menyakitkan sekali… dasar raja tega!! Ade pun segera membayar dan menarik tangan sahabatnya.

“Memang tega tuh si Angga! Kaya paling ia aja cewenya, baru pacaran sama anak kelas 3 aja gayanya udah sok deket sama seisi 1 sekolah!! Gw mop juga tuh berdua!!”

“Biarin aja si De! Gw juga udah males bahasnya!!”

“Coba kemarin lo gak suka sama dia duluan Lin, mungkin dia ga akan pdkt-in lo, terus ditinggalin gitu aja!! Memang dasar freak!! Kemarin pas HTS-an lo ga ngapa-ngapain kan Lin?”

Arlin tersentak malu mendengar pertanyaan sahabatnya. Ga ngapa-ngapain?? Ga mungkin De gw ga ngapa-ngapain. Kalo cuma HTS-an biasa mungkin kemarin gw ga nangis bombai sampe 1 kelas tau…
Ya Tuhan..malam itu..ciuman hangat itu..pelukannya..genggamannya..kecupan di keningku saat mengantarku masuk ke rumah.. Oh, Tuhan..malam terindah yang tak dapat kulupakan..tapi malam itu juga yang membuatku jadi gadis terbodoh sepanjang abad.. ..CIUMAN PERTAMAKU.. mengesankan!!

Akhir pekan Arlin dan Ade mampir ke Mall setelah pulang bimbel. Menikmati indahnya malam minggu dengan gelak tawa lepas dan cowok-cowok ganteng yang bertaburan di sana-sini. Ooh..seandainya mereka tidak digandeng monyet-monyetnya…..!!
Arlin dan Ade pun memanjakan sepasang mata mereka dengan berbelanja kaum adam malam itu. “Coba kalo beneran punya cowo, mungkin kita cuma natap mata dia doank ya De?” ungkap Arlin menikmati steaknya. Dan, TEP!!! ITU?? ITU KAN???

“De, lo liat…
“Ia gw tau maksud lo Lin.. Pandangan mata mereka pun terfokus pada pasangan di sebrang yang saling berangkulan mesra. Seorang memakai kaos garis-garis hijau dan topi armed coklat, yang satunya lagi tank top ijo juga.. “Norak!!” ucap kedua sahabat itu bersamaan. Tapi tetap saja Arlin deg-degan. Adrenalinnya naik turun, seakan-akan nyawanya yang ada 13 itu pergi meninggalkannya satu-satu…
Ooh..kenapa harus malam ini?? Kenapa harus di tempat yang sama??
Mereka masih tetap memperhatikan pasangan baru yang memuakkan itu.
Di tempat itu.. di tempat pertama kali Arlin makan bersama cowo yang diidam-idamkan sejak kelas 1..di pojokan..tempat istimewanya bersama Angga..akh..tapi dia juga memberikannya pada gadis lain…

Ade menatap sahabatnya iba. Dia mengerti sekali tabiat sahabatnya itu, meskipun mencoba untuk tegar tapi sebenarnya dia sangat rapuh. Arlin..Arlin..seandainya bukan si Angga yang lo suka mungkin lo gak akan kelihatan bodoh seperti ini, Lin…
“Cabut De!!”
Ade lega. Mereka pun say good bye pada tempat kesedihan itu.

Suasana sedih berubah ceria kembali. Foto box ternyata mampu melumerkan kesedihan dan kemarahan dua sahabat muda itu. Jam 9 malam. Saatnya pulang.
Di parkiran Arlin dan Ade bertemu pasangan hijau tadi. Tapi apa daya mereka tidak bisa menghindar. Dan harus berhadapan saat berselisih jalan. Ade mencoba menguatkan sahabatnya, menggenggam erat jemari sahabatnya.. Mereka enggak boleh terlihat bodoh kehilangan Angga, bisa-bisa kePDan tu cowo brengsek.
Jarak mereka semakin dekat, dekat,.. dan..
Empat pasang mata itu bertemu!!
Ocha yang menyebalkan dan sangat sombong seperti tidak mengenal mereka.. kakak kelas yang cukup sering dilihatnya, bahkan dia tahu Arlin mantan HTSan cowoknya!!
Cowok itu????? Cowok itu bukan Angga????!!!!!!!!!
Cowok yang dengan mesra merangkul adik kelas ternyebelin.
Ah… Angga ditipu. Ditipu sama cewe pamerannya..
Ternyata.. mereka berdua sama aja!!!!

Arlin dan Ade pun lega. Tak perlu dibahas lagi.. mereka cukup tau dan mengerti.. apa yang harus disedihkan dari seorang Angga?? Toh dia gak tau kalau ternyata dia cuma dipermainkan..sama ADIK KELAS!! Hahaha…. tawa mereka pun meledak lepas!