Katanya namanya Alen. Aku tau ini dari Mama..
Jadi, setiap minggu pagi dia pasti lari sama anjingnya. He.. lucu deh, kaya dikejar-kejar anjing!
Badannya aletis, mukanya juga keren, kulitnya sawo mateng, pokoknya cowo banget!
Gara-gara itu aku jadi selalu bangun pagi di hari minggu. Pura-puranya sih siram bunga, padahal mau lihat si keren lewat lebih jelas.. hehehe..☺

Minggu ini minggu ke 21 aku benar-benar jadi pengagum rahasianya. Pinginnya sih kenalan, tapi malu. Uups!! Pas aku tau mama mau arisan komplek, aku minta ikut aja.. siapa tau bisa ketemu dia. Bener lho aku sempet ketemu sama dia waktu Tante Rose dibukain pager sama Alan, wah..he!! ☺
“Mah, aku ga jadi ikut deh..aku mau ke warnet aja..yah?Maaf ya Mama, dadah!!” aku pun pergi meninggalkan Mama. Maaf ya Ma aku ga jadi ikut karna target aku udah tercapai! Hehehe..

Uugh..panasnya!! Kenapa setiap jumat itu pasti panas ya?!! Aku berjalan kaki sampai ke rumah, cape!! Malah haus lagi!!
Itu kan Alan! Ngapain tengah hari bolong gini dia main basket? Kurang kerjaan amat!!
Samperin aja kali ya? Kesempatan..
“Alan??” Si Alan langsung berhenti lho dan.. “Siapa ya??”
“Gw Anggur, anak komplek sini juga.”
“Ada apa? Mau main basket juga?”
Gw? Main basket?? Mana bisa!! “Ga ah, ga bisa! Panas-panas main basket kebakar aja!!”
Dia tertawa. Dia tertawa?? Oh God, manisnya!! Tawanya renyah sekali, cowo banget!!
“Terus mau ngapain ke sini kalo ga main basket?” tanyanya sambil minum.
Ughh..kekerenannya langsung tampak!! “Gw emang sering ke sini kalo pulang sekolah, abis males kalo nyampe rumah cepet-cepet..” jawabku asal, padahal ngapain ke sini, kurang kerjaan!!
“Aku mau pulang, kamu masih mau di sini?”
Aku menggeleng. Aku?? Aku?? Sopannya.. Lihat-lihat, dia mengelap keringatnya.. sexi banget dia keringetan begitu.. Oh God mukzizat apa ini??
“Balik yah!!” ucapnya ingin beranjak duluan.
“Eh, bareng! Sekalian jalan..abis males jalan sendiri panas terik begini..” Alasan!
Tapi dia mau lho..he, padahal ga enak nolak!! Hehehe….

Senin. Seragam lengkap upacara. Seragam yang paling nyebelin!! Kan cupu pake ikat pinggang dan sepatu hitam, iihh!! Malah ga dianter Papa, jalan deh!!
Aku pasang tampang cemberut dan menundukkan kepalaku. Bruukk!!!
“Aow!!” teriakku kesal.
“Maaf-maaf.. Anggur?? Ga salah kan Anggur?”
Tiba-tiba.. “Ogh engga, bener gw Anggur.” Oh Tuhan kenapa harus ketemu dia dengan seragam cupu ini.. kan jelek banget gw pake seragam ini.. Nasi Uduk?? Dia nenteng nasi uduk??!! Hahaha, lucu amat beli nasi uduk, kayak Mba-mba.. Hahaha!!
“Kenapa Non senyum-senyum??”
“Ah, engga..lucu aja..pasti belum mandi kan?? He..yaudah ya gw sekolah dulu, harus cepet-cepet nih, mau upacara..”
Dia senyum. “Ya. Hati-hati ya!! Merdeka!!” Oh Tuhan senyumnya…dahsyat!!
“Merdeka!!” Merdeka?? Aneh!! Ia deh merdeka. Merdeka!!

“Kamu suka sama keponakannya Tante Rose ya?”
“Hah?!!” responku kaget mendengar pertanyaan Mama waktu aku sok kerajinan megang selang buat nyiram bunga.
“Alen. Dia baik lho, sopan, rajin, pintar ngambil hati, dan belum punya pacar.”
“Belum punya pacar?!!” tanyaku spontan. Upps!! Ketauan deh.. jadi malu..
Mama senyum-senyum. “Ia. Dia itu baru dateng dari Medan, katanya mau daftar akademi kepolisian di jakarta. Tahun lalu udah coba dari Medan tapi gak lolos.”
“Hmmm…” aku mengerti sekarang. Kenapa dia rajin banget olah raga. Cocok sama badannya. Polisi, keren juga!! Asal jangan Polantas aja..
Hei dia lewat!!! Bener-bener seperti Polisi. Apalagi diikutin anjing begitu, bener-bener kayak polisi lagi bertugas. Hahaha…

Malam minggu. Aku mengkayuh sepedaku santai memutari komplek. Biasa, kerjaan jomblo!
“Anggur!!”
Ciiii…….tttttt!! Ku rem sepedaku mendadak. “Alan?!!”
“Ko naik sepeda malam-malam? Sendirian lagi.”
“Iseng aja. Abis ga punya cowo sih jadi sendirian.. Lagi jalan-jalan?”
“Ia, muter-muter aja. Sambil jalan aja yuk..gapapa kan?”
“Ohh gapapa..boleh-boleh..” Gapapa kale Len, gw malah seneng,, Yes! Yes!! Yes!!!
Malam ini kita ngobrol banyak. Mulai dari rencana dia mau ikutan tes polisi lagi sampai gw yang ga suka pake seragam upacara. Semoga dia lulus jadi polisi. Amiin..
Malam ini bener-bener spesial, dia ngajak aku makan siomay di pinggir jalan. Siomay yang rasanya biasa-biasa aja jadi terasa begitu sedap dimakan, apalagi ditemenin obrolan-obrolan konyol seputar pertama kali kita ketemu di lapangan basket itu..hahaha, serunya lagi dia ketawa ngakak pas aku cerita kegiatan wajib di hari minggu. Hahaha, bener-bener!! Kayaknya malam ini kita berdua jadi lebih deket deh. Aku ngerasa kenal Alan udah lama.. hm….

“Kita pulang yuk Ang..” Ang?? Aneh. Semua orang manggil aku Gur. Tapi mendingan dari pada dia ikut-ikutan anak-anak di sekolah ngeledekin gugur-gugur, ntar dia pikir pahlawan yang gugur lagi..namanya juga polisi!
Kami seakan tidak mau cepat-cepat berpisah. Langkah kami begitu kecil dan lambat.
Namanya jalan, malam minggu pula, pastinya rame..tau gak dia ngelindungin banget pas jalan.. senangnya.. kayak jalan sama pacar..
“Copet-copet!!!!” suara itu kudengar dari kejauhan. “Copet!!” Suara itu terdengar lebih jelas. Saatku menoleh, sejumlah orang dengan kencang mengejar pria yang.. gedebuk!! ..menabarakku.
Alen langsung meraih tubuhku kepelukannya. Dengan erat dia memelukku, seakan melindungiku dari bahaya terburuk di dunia. “Kamu gapapa?” tanyanya khawatir. Aku mengangguk.
Secepat kilat massa menghampiri copet itu sedetik setelah Alen melepas pelukannya ingin menghajar dia. Untung saja, Alen kan calon polisi masa mau main hakim sendiri.
Tanganku masih tersangkut di bahunya waktu massa memboyong si copet ke pos polisi.
Ugh malunya, coba kalo ga cegah dia mukulin copet itu pasti ga malu gini kali..!
Dia pun meraih tanganku dan menggenggamnya erat. “Kita pulang yah..biar aku yang bawa sepedanya.”

Di Taman Alen menghentikan langkahnya. Aku langsung deg-degan. Pikiranku langsung aneh..ah, jangan GR Gur!!
Alen menyandarkan sepedaku ke pohon. Ia berdiri tegak di depanku, mengelus rambutku, dan menatapku tajam. Aku bingung..bingung sekali..jangan-jangan..
“Makasih yan Ang, kamu udah mau berbagi cerita sama ku malam ini. Aku pikir gadis-gadis di Jakarta itu sombong dan gak mau berteman sama cowo kayak aku. Makanya hari itu aku bersikap dingin sama kamu..
“Gapapa Len. Wajar kok kamu mikir kayak gitu, enggak cuma kamu. Pasti kamu kebanyakan nonton sinetron makanya mikir begitu..ya kan?”
Alan pun tertawa. Tertawa renyah yang membuatku gemas. Dan tak sadar tubuhku sudah ada dalam pelukannya lagi. Kami pun menghentikan tawa kami lalu menggantinya dengan saling betatapan. Hangat sangat hangat…. Sedikit demi sedikit Alen mendekatkan wajahnya ke wajahku..sentuhan itu mulai terasa.. Alen menciumku!! Beberapa detik aku membiarkan diriku lumpuh dalam pelukannya.
Ah!! Aku pun melepaskan pelukan itu dan meninggalkannya pergi. Sepanjang jalan aku menangis. Bibirku..bibirku.. Aku kecewa sama Alen!! Aku pikir dia sopan! Aku pikir dia anak baik-baik! Berani-beraninya dia mencium bibir seorang anak SMA yang baru dekat dengan dia malam ini juga!! Sama aja! Dia sama aja, suka manfaatin kesempatan!! Aku benci sama kamu Len. Aku benci.!!
Malam ini aku gak bisa tidur. Ciuman pertamaku sangat tidak kuharapkan. Padahal aku berharap ciuman pertamaku bersama pria yang benar-benar serius menyayangiku..
Minggu pagi aku gak mau lagi melihat dia. Gak mau lagi berharap ketemu dia di jalan. Cukup. Cukup!! Hari demi hari aku berusaha malupakan dia. Melupakan malam itu. Dan berusaha menghilangkan perasaanku yang pernah singgah. Kuputuskan untuk tidak mengenalnya lagi.

“Udah berapa minggu kamu bangun siang terus Gur. Kenapa? Mentang-mentang dia udah ga pernah lari pagi lagi?”
Ga pernah lari pagi lagi??
“Kata Tante Rose dia pindah ke tempat saudaranya yang lain, polisi juga.”
Alah, bilang aja malu ketemu aku lagi. Pasti! Dia juga takut kalo aku ngaduin kejadian malam itu. Dia kan anak rantau yang lagi meraba-raba Jakarta. Semoga aja dia lulus!! Biar dalam sejarahku ga ada cowo berandal yang pernah cium aku, ciuman pertama lagi! Ih!!

Hari ini aku main ke rumah Raras. Aku terkesima melihat gerombolan polisi berbaris rapi.
“Itu polisi yang masih pendidikan Gur, masih muda-muda ya? Keren-keren lagi!! Gw sering banget ngeceng di depan mereka. Hehehe…”
“Ganjen lo!!” Aku langsung teringat Alen. Dia keterima gak yah?? Aku pun sibuk mencari dia. Alen-Alen di mana kamu Len?? Alen tunjukkin wajah kamu sama aku Len, kamu lulus atau engga?? Alen.. Kesibukkanku benar-benar menyita perhatian Raras.
“Masih pengen cuci mata Gur? Panas nih..ayo deh ntar sore aja pas mereka upacara, mereka masih ada kok..yuk!!”
Aku pun menyerah. Alen. Kenapa tiba-tiba aku mengingatnya ya? Merindukannya dan berharap ingin bertemu.. Alen kenapa kamu buat aku mikirin kamu lagi?

“Anggur!!” panggil seseorang.
Aku membalikkan tubuhku.
Seragam coklat-coklat.Kepala botak. Gagah sekali. “Alen.”
Aku segera ingin menghampirinya.
“Ssstt!! Jangan Ang, aku lagi pakai seragam, lagi ini kan lingkungan dinas aku. Ntar aku dihukum.”
Entah apa yang dia omongin yang jelas hari ini aku sangat merindukannya dan ingin memeluknya. Perasaan yang datang tiba-tiba.
“Malam minggu aku datang ke rumahmu, tunggu aku yah.”
Aku pun mengangguk dan memberikan senyuman dahsyatku. Membalas kesalahanku meninggalkannya malam itu.
Dia pun membalas senyumku dan memberi hormat. Siap,Pak!!
“Alen!!” Dia membalikkan tubuhnya lagi. Dan, ahh..sempurna!!
“Selamat yah! Aku bangga ngeliat kamu pakai seragam itu.”
“Aku juga bangga dekat dengan kamu, gadis jakarta yang masih sangat lugu.” Ucapnya tegas penuh keikhlasan dan ada rasa sayang dalam kalimat itu.
Aku menatapnya tajam. Sepertinya aku mulai menyukaimu lagi Len..