Echa sudah duduk lama di depan komputer PC10. Pikirannya terfokus sama friendster yang sedang di up grade. Banyak banget teman-temannya yang sudah memiliki teman lebih dari 300, sedangkan dia 160 pun belum sampai. Ingin sekali Echa sama dengan teman-temannya tapi sayang dia bukan anak supel, jadi pergaulannya segitu-gitu aja. Coba gw tajir mungkin pergaulan gw udah ke mana-mana.. Dia selalu merasa kurang puas.

Di sekolah Echa tetep aja jadi anak biasa-biasa. Pingin sekali dia berteman dengan anak-anak gaul, cantik, ganteng, dan tajir. Tapi dilirik sama mereka aja enggak, gimana mau deket. Setiap istirahat, pulang sekolah, dan mau bel masuk Echa selalu mengamati cara bergaul mereka, gaya hidup yang yach..ga mungkin bisa dia jangkau. Terlalu tinggi!

Di rumah Echa menjalankan rutinitasnya. Membereskan rumah, belajar, dan menonton TV, menonton temannya yang sudah jadi artis sinetron lantaran jadi finalis salah 1 majalah remaja. Ya Tuhan, kapan aku bisa kaya dia.. jadi orang hebat yang bisa dilihat, dianggap, dan diakui keberadaanku. Rasanya aku gada apa-apanya dibanding mereka.

Jam 11 malam. Echa masih sibuk sama ketikannya padahal semua orang udah tidur. Mengusir takut, dia miskolin semua daftar nama di ponselnya. Siiplah!! Dua cerpen jadi. Hwaaammmpphh..

“Cha, binder cerpen-cerpen lho mana? Gw mo baca donk..”
“Nih,.. jangan diplagiat ya! Awas lho!”
“Beres..”
Musim ulangan tiba. Echa konsentrasi sama pelajarannya sampai-sampai dia lupa kalau binder cerpennya belum dibalikin.

Seperti biasa Echa pulang naik kopaja. Tukang koran menjajakan barang dagangannya,
” Kompas, Tempo, Pos Kota 1000 saja..”
“Majalahnya neng..” tawar si Mas-mas. Echa melirik majalah itu. Edisi khusus cerpen? Beli ah, siapa tau jadi inspirasi..
“Mau Bang!” Echa merogoh kantongnya lalu membayar.

Di rumah Echa langsung membaca cerpen-cerpen di majalah itu. Hmm, bagus-bagus..pasti penulisnya hebat-hebat!!
Ketika membaca satu cerpen berjudul “Duniaku Bukan Dunia Mereka” Echa seperti pernah tahu cerita ini..inti ceritanya, gaya bahasanya, alur ceritanya.. Ya Ampun!! Ini kan cerpen tulisan gw… Perasaan gw.. Dia pun segera membaca nama penulis di pojok kanan bawah – mondejore –
– mondejore – apa?? Gw harus cari tau.

“Ta, binder cerpen gw mana?”
Gita gugup dan merasa bersalah, “Sory ya Ca, binder lo ilang. Gw lupa taro di mana. Tapi lo tenang aja yah gw cari, bener deh!”
Segampangnya lo minta maaf Ta? Gw udah susah-susah bikin cerpen itu, lo ngilangin dan gitu aja minta maap? Gampang banget!! Lo ga tau apa kalo salah satu cerpen gw udah dicuri orang. Hasil karya gw dicuri orang, Ta!! Gw nulis itu supaya hidup gw beda dari hari ini, cerpen itu baru mau gw kirim Ta.. cerpen itu gw buat dengan mimpi-mimpi gw..khayalan gw, jalan hidup gw!! Tega lo Ta!! Apa jangan-jangan lo lagi plagiatornya.. ia??!!
Tapi sayang kata-kata itu ga bisa keluar dari bibirnya. Echa ga bisa marah. Dia terlalu lemah untuk merampas haknya.
“Besok lo!! Awas kalo engga!!”

Keesokan harinya Echa menagih janji.
“Sori Ca belum dapet.”
“Gimana sih Ta.. lo tanggung jawab donk!! Gw ga percaya lagi sama lo Ta!!” Echa mendebrak meja, marah. Anak-anak di dalam kelas mendadak kaget. Echa marah?? Berani??

Hari ini Echa malas ke kantin. Di kelas dia mengobrol dengan Anna dan Uli sambil menikmati bekal dari rumah.
mondejore. nama penulis cerpen gw.. ini mejanya Puput Puput.??. TEEETTT!!!
Echa tidak beranjak dari meja itu sampai Puput dateng.
“Ca udah bel. Gw mau duduk..” Puput meminta bangkunya.
“Put, mondejore itu apa ya? Bahasa latin bukan?”
“Mondejore?? Kaya pernah baca. Oohh, lo baca tulisan ini yah? Ga tau ya Ca..tulisan ini emang udah ada pas pertama kali gw duduk. Mungkin aja bekas coretan kakak kelas kita dulu.. Ia kali bahasa latin, ga ngerti juga gw.”
Echa mengangguk tak yakin. “Oh, yauda deh gw balik dulu. Yuk Put.”
“Ia-ia..”

Echa ga berhenti mikirin ‘mondejore’. Diingatnya lagi kalimat Puput. Mungkin aja bekas coretan kakak kelas kita dulu.. Ga mungkin banget. Jauh banget sampe ke sono. Tapi apa bener temen sekelas gw??
Echa kembali duduk di depan komputer PC10. Mencari apa itu mondejore. Hasilnya nol besar. Satu kata itu memenuhi otaknya. Semua orang pun tak tau mondejore. Apa itu istilah nama orang ya? Pasti ia! Apa lagi??

“Terus lo jadi sekolah jurnalis di new york Mon?”
Jurnalis? Siapa yang mau jadi jurnalis juga??Ternyata saingan gw ada dari sekolah ini.. Echa jadi kepingin tau banyak tentang obrolan mereka. Enak banget si Mony dia mau kuliah di luar negri, jurusan impian gw lagi. Beruntung lo Mon..
“Siapa dulu donk mondejero, Mony The Journalis!” ketawa mereka pun nyaring memekakkan telinga Echa. Jadi, mondejero itu Mony?? Mony The Journalis. Bener kan firasat gw, mondejero itu istilah nama.. Ya Tuhan gw gak nyangka ternyata Mony plagiator! Padahal cita-citanya mau jadi jurnalis. Echa menahan rasa tak percayanya. Ternyata gak semua anak tajir dan gaul kreatif!! Semoga aja dia ga jadi jurnalis asal-asalan nantinya, bisa gila dunia!!